Persib Batal Balik ke Bandung, Bobotoh Bubarkan Diri

Bandung, Sayangi.com – Ratusan “bobotoh” yang berkumpul di gerbang Tol Pasteur untuk menyambut kedatangan tim Persib Bandung yang batal bertanding melawan Persija di Stadion Gelora Bung Karno (GBK) Jakarta karena mendapat teror dari suporter tuan rumah, mulai membubarkan diri karena kecele.

Rombongan tim berjuluk Maung Bandung itu di Khabarkan transit di Karawang karena besok (23/6) akan bertolak ke Riau untuk melakukan persiapan laga tandang dan tidak balik ke Bandung. “Kami sangat kecewa karena pertandingan Persib melawan Persija batal akibat ulah segelintir oknum penonton tuan rumah yang meneror dan melempari bus tim kita,” kata Dadan salah seorang “bobotoh”, yakni pendukung atau suporter pemberi semangat.

Kehadiran bobotoh ke Gerbang Tol Pasteur itu sebagai bentuk dukungan kepada tim Persib yang mereka kira akan pulang ke Bandung. Rencananya mereka akan menyambut tim Persib kemudian mengaraknya menuju mess di Stadion Persib. Bobotoh menempati sebagian jalan di Pasteur sehingga mengakibatkan kepadatan arus lalu lintas. Mereka mengibar kibarkan bendera Persib dan Viking.

Namun tim asuhan Jajang Nurjaman itu tidak kembali ke Bandung melainkan menginap di Karawang karena Minggu (23/6) akan langsung tertolak menuju Pekanbaru untuk persiapan melawan PSPS pada Selasa (25/6). Sebagian besar bobotoh yang berkumpul di Tol Pasteur adalah mereka yang seelumnya hadir pada nonton bareng yang digelar Viking di GOR KONI Bandung di Jalan Jakarta.

Begitu pertandingan dipastikan dibatalkan karena teror yang diterima tim asal Bandung itu, para bobotoh langsung menuju Tol Pasteur karena mengira tim akan langsung pulang ke Kota Kembang. “Pembatalan itu jelas membuat acara nonton bareng juga bubar, karena tidak ada pertandingan. Akhirnya semua bobotoh ke Pasteur ini,” kata Dadan.

Hadir pula pada rencana acara nonton bareng di GOR KONI Bandung itu Ketua DPRD Kota Bandung non aktif Erwan Setiawan yang juga menyatakan kekecewaanya atas batalnya pertandingan Persib melawan Persija tersebut.

“Hal ini seharusnya tidak terjadi, saya sangat menyayangkan adanya aksi kekerasan yang diterima oleh rombongan Persib Bandung,” kata Erwan Setiawan yang juga putra Manajer Persib H Umuh Muhtar. Ia mengaku sudah kontak dengan Umuh dan saat ini dia berada di Karawang di tempat tim akan menginap semalam.

Sementara itu Manajer Persib Bandung membenarkan timnya menolak bertanding karena kondisi keamanan bagi timnya yang tidak memungkinkan. Sebagai manajer ia memutuskan untuk keluar dari Jakarta dan menginap di Karawang. Padahal rencananya malam ini selepas pertandingan melawan Persija tim akan tetap menginap di Jakarta untuk siap bertolak ke Pekanbaru.

“Ya pertandingan dengan Persib melawan Persija batal digelar karena faktor keamanan tim. Kami memutuskan untuk keluar dari Jakarta untuk menghindari hal-hal yang tidak diinginkan,” kata Umuh Muhtar ketika dihubungi. (RH/ANT)