Dubes Rusia: Pasukan Oposisi Suriah Diduga Gunakan Zat Sarin

Foto: news.viva.co.id

New York, Sayangi.com – Duta Besar Rusia untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, Vitaly Churkin mengatakan ahli Rusia telah menganalisa sampel tanah yang diambil dari situs serangan kimia yang dilaporkan di Khan al-Assal, dan menetapkan bahwa agen saraf sarin digunakan dan bahwa itu bukan diproduksi secara industri. Ada banyak alasan untuk percaya bahwa itu adalah buatan para pejuang oposisi bersenjata yang menggunakan senjata kimia di Khan al-Assal.

Dia menambahkan, bahwa ia baru saja menyerahkan laporan tersebut kepada Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon.

Amerika Serikat, bagaimanapun, mengklaim pejuang oposisi Suriah telah menggunakan sarin setiap saat selama perang sipil dua tahun.

“Kami belum melihat bukti bahwa dukungan atas pernyataan siapa saja selain pemerintah Suriah yang memiliki kemampuan untuk menggunakan senjata kimia atau telah menggunakan senjata kimia dalam perang,” kata juru bicara Gedung Putih Jay Carney Selasa.

Presiden Suriah Bashar al-Assad menyerukan penyelidikan PBB atas penggunaan senjata kimia dan kemudian ia memblokir kemampuan PBB untuk melakukan penyelidikan itu, Carney melanjutkan.

“Bashar harus membiarkan para peneliti PBB dan Rusia harus menggunakan hubungan dengan Bashar untuk menekan kepala negara itu untuk memungkinkan masuknya para peneliti PBB.” Bulan lalu, Presiden AS Barack Obama memutuskan untuk mencabut sanksi penjualan senjata kepada pemberontak Suriah.

Rusia, di sisi lain, secara luas dianggap sebagai sekutu rezim yang berkuasa Suriah.

Bersama dengan China, Rusia telah memveto beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB yang didukung Barat dirancang untuk menekan Bashar guna mengakhiri penggunaan kekerasan di negaranya, di mana pertempuran antara pasukan pemerintah dan pemberontak diklaim telah menewaskan hampir 100.000 orang sejak Maret 2011.

Gas Sarin, yang tak berwarna dan tidak berbau gas yang menyebabkan sakit pernapasan dan kematian, telah diklasifikasikan sebagai senjata pemusnah massal oleh PBB. (FIT/Ant)