Didik Rachbini: Harga Kedelai Naik Karena Kartel

Photo: sayangi.com/Okky

Jakarta, Sayangi.com – Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Didik Junaidi Rachbini meyakini bahwa kenaikan harga kedelai saat ini bukan karena depresiasi nilai tukar rupiah, tetapi disebabkan oleh praktik kartel dan monopoli.

Dalam diskusi Indef di Universitas Paramadina Jakarta, Selasa (10/9) Didik menyebut indikasi kartel yang dilakukan importir kedelai saat ini dengan membuat kesepakatan-kesepakatan secara horizontal.

Didik menjelaskan, pada Februari 2013, Komite Ekonomi Nasional (KEN) sudah menyatakan adanya indikasi kartel pangan termasuk komoditas kedelai. Presiden bahkan telah memerintahkan KEN beserta KPPU untuk menyelidiki kemungkinan tersebut.

Namun di sisi lain, ujar Didik, Kementerian Perdagangan justru memberikan ijin impor kedelai kepada importir terindikasi kartel dengan kuota sangat besar.

Berdasarkan data penelitian Indef, terdapat tiga importir yang mendapatkan kuota terbesar impor kedelai yakni PT FKS Multi Agro sebesar 210.600 ton (46,71 persen dari total alokasi impor), PT Gerbang Cahaya Utama 46.500 ton (10,31 persen), dan PT Budi Semesta Satria sebesar 42.000 ton (9,31 persen).

“Kalau importir kedelai terbesar itu menutup gudang sepekan saja, maka harga sudah pasti naik, karena 70 persen kebutuhan kedelai kita tergantung impor. Jadi kalau sekarang kenaikan harga kedelai dibilang karena depresiasi nilai tukar itu tidak betul, ini indikasinya karena kartel,” ujar Didik, tanpa spesifik menuding ke tiga importir besar tersebut.

Didik menekankan bahwa Kementerian Perdagangan tidak pernah memberikan informasi transparan mengenai kuota impor kedelai. Sehingga kemungkinan terjadi praktik monopoli dan kartel dalam impor kedelai sangat besar. (S2)