Gas Bumi: Pasar Domestik vs Pasar Ekspor

Ilustrasi foto: Depkeu

Jakarta, Sayangi.com – Alokasi gas untuk domestik versus ekspor selalu menjadi topik perdebatan. Saat permintaan gas naik, sebagian pihak meminta ekspor gas dihentikan. Apakah realistis untuk dilakukan?

Pemanfaatan gas bumi lebih kompleks dibandingkan dengan minyak bumi. Gas tidak bisa ditampung, sehingga harus langsung dimanfaatkan saat keluar dari dalam bumi. Dengan karakteristik seperti ini, pengembangan lapangan gas baru dapat dilaksanakan setelah pembeli didapatkan dan infrastruktur tersedia.

Indonesia memulai ekspor gas pada tahun 1977 yaitu ekspor gas alam cair atau liquefied natural gas (LNG) dari Kilang Badak di Bontang, Kalimantan Timur. Setahun kemudian, Indonesia kembali memulai ekspor LNG dari Kilang Arun di Aceh. Saat itu konsumsi gas domestik masih sangat rendah, sementara di sisi lain, negara sangat membutuhkan devisa untuk pemulihan ekonomi. Akhirnya, gas bumi Indonesia diolah menjadi LNG untuk kemudian di ekspor ke pasar internasional.

Karena sifat dari gas bumi yang tidak bisa disimpan seperti minyak bumi, maka dibutuhkan kontrak jual-beli jangka panjang. Hal ini untuk memberikan kepastian penjualan dari sisi produsen dan kepastian pasokan dari sisi pembeli. Kontrak  jual-beli dalam jangka panjang inilah yang masih berlaku sampai saat ini.

Kontrak-kontrak yang masih berjalan hingga saat ini adalah kontrak lama yang ditandatangani saat gas masih kurang diminati oleh pembeli domestik. Bahkan saat kontrak ekspor LNG dari Kilang LNG Tangguh di Papua ditandatangani tahun 2002, permintaan gas domestik belum setinggi saat ini. Karena pasar domestik tidak mampu menyerap, maka sepertiga bagian LNG dari Tangguh diekspor ke Tiongkok. Sisanya lagi diekspor ke berbagai negara untuk menghasilkan penerimaan negara.

Konsumsi gas dalam negeri sendiri mulai naik  tajam tahun 2005. Pada saat itu pemanfaatan gas untuk dalam negeri mencapai 1.513 billion British thermal unit per day (BBTUD) dan terus meningkat sampai mencapai 3,550 BBTUD di tahun 2012. Perbandingan realisasi pemanfaatan gas bumi untuk konsumen dalam negeri pada tahun 2012 sudah mendekati angka 50 persen dari total pemanfaatan gas bumi.

Naiknya pasokan gas untuk pasar domestik tersebut mencerminkan bahwa industri hulu migas tidak melulu mengutamakan ekspor. Pasokan domestik pun tetap diperhatikan bahkan terus ditambah. Hanya saja, kontrak ekspor tidak bisa serta merta dialihkan ke pasar dalam negeri karena berlaku untuk jangka panjang. Ekspor ini pun masih diperlukan mengingat penerimaan negara masih tergantung pada migas dan harga rata-rata gas ekspor hampir dua kali lipat dari harga domestik.

Selain itu, terbatasnya infrastruktur juga menjadi penghambat pemanfaatan gas domestik. Saat ini Indonesia baru memiliki satu terminal penerima LNG yang berlokasi di Teluk Jakarta. Tanpa adanya fasilitas tambahan, mustahil gas dari Papua akan bisa dikonsumsi oleh industri di Jawa dan Sumatera.Tidak hanya itu, saat ini, jaringan pipa distribusi gas masih minim. Contoh konkret, kelebihan produksi gas di Jawa Timur tidak dapat dikirimkan ke Jawa Barat yang kebutuhan gasnya tinggi karena belum ada jaringan pipa yang menghubungkan kedua wilayah ini.

Hasil kegiatan eksplorasi beberapa tahun terakhir memperlihatkan tren peningkatan penemuan cadangan gas di Indonesia. Bahkan, volume produksi LNG diperkirakan akan meningkat sampai tahun 2020. Hal ini dimungkinkan dengan berproduksinya beberapa proyek gas besar seperti Indonesia Deep Water Development (IDD); Blok Muara Bakau; dan Blok Masela. Peningkatan ini tentu memberikan prospek yang menjanjikan baik untuk pemenuhan kebutuhan dalam negeri maupun ekspor.

Pemerintah sudah menyatakan komitmennya bahwa pasokan gas ke depan akan diprioritaskan untuk memenuhi kebutuhan domestik. Akan tetapi, sekali lagi, untuk mewujudkan hal ini, ketersediaan infrastruktur dan keekonomian  pengembangan lapangan gas harus diperhatikan. Tanpa adanya kepastian terhadap dua hal ini, pengembangan proyek gas dan pemanfaatan hasilnya untuk domestik tidak akan bisa optimal. (Inforial)

Berita Terkait

BAGIKAN