Laju Penguatan Dolar Masih Tak Tertahan

Foto: Sayangi.com/Emil

Jakarta, Sayangi.com – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta Senin (23/12) pagi bergerak naik sebesar enam poin menjadi Rp 12.200 dibandingkan dengan posisi sebelumnya di Rp 12.206 per dolar AS.

“Sentimen dimulainya pengurangan stimulus keuangan (tapering off) the Fed pada Januari 2014 mendatang menjadi penahan bagi mata uang rupiah untuk terus bergerak menguat lebih tinggi,” kata Kepala Riset Trust Securities, Reza Priyambada di Jakarta, Senin, seperti dikutip oleh Kantor Berita Antara.

Ia menambahkan, laju nilai tukar dolar AS pun diproyeksikan dapat kembali melanjutkan penguatan seiring aksi pelaku pasar yang masih banyak mengakumulasi menyusul kebutuhan dolar AS jelang akhir tahun yang cenderung meningkat. “Belum banyaknya pelaku pasar yang beralih ke rupiah membuat nilai tukar domestik itu belum menguat signifikan dan dolar AS masih memiliki ruang untuk bergerak menguat,” katanya.

Sementara pada pukul 09.45 WIB, nilai tukar rupiah berbalik arah ke areal negatif atau melemah sebesar 14 poin menjadi Rp 12.220 per dolar AS. Kepala Riset Monex Investindo Futures, Ariston Tjendra mengatakan bahwa dolar AS kembali menguat seiring dengan data pertumbuhan ekonomi Amerika Serikat naik 4,1 persen pada kuartal tiga 2013, lebih tinggi dari estimasi sebelumnya yang sebesar 3,6 persen.

“Laporan produk domestik broto (PDB) AS itu konsisten dengan perbaikan ekonomi AS, yang membenarkan keputusan the Fed pekan ini untuk menurunkan stimulus keuangan the Fed sebesar 10 miliar dolar AS,” katanya. (MSR)

Berita Terkait

BAGIKAN