12 Tentara Irak Tewas Diserang Kelompok Bersenjata

Foto: AFP

Baghdad, Sayangi.com – Sekelompok orang bersenjata Rabu (8/1) menyerang sebuah lokasi militer di sebelah utara Baghdad, ibu kota Irak, menewaskan 12 prajurit dan mencederai empat orang, kata polisi dan dokter.

Militan menyerbu sebuah bangunan di lokasi itu di daerah Al-Adhim dan kemudian membomnya.

Militan yang menentang pemerintah Irak sering melancarkan serangan bom dan penembakan pada pasukan keamanan.

Serangan Rabu itu berlangsung ketika militan menguasai kota Fallujah, 60 kilometer dari Baghdad, serta bagian-bagian kota Ramadi, sebelah barat ibu kota Irak tersebut.

Provinsi Anbar selama beberapa hari terakhir dilanda kekerasan terburuk dalam beberapa tahun ini, menewaskan lebih dari 160 orang pada Jumat dan Sabtu saja.

Polisi dan orang suku di kedua kota itu memerangi militan Negara Islam Irak dan Mediterania (ISIL), yang beroperasi baik di Irak maupun Suriah, kata sumber-sumber itu.

Militan yang terkait dengan Al Qaida itu menguasai daerah-daerah di Ramadi, ibu kota provinsi Anbar, dan Fallujah, selama bentrokan beberapa hari yang terjadi setelah pasukan keamanan menghancurkan kamp protes Sunni Arab anti-pemerintah.

Bentrokan meletus di daerah Ramadi pada Senin pekan lalu ketika pasukan keamanan menghancurkan kamp protes anti-pemerintah di sebuah jalan berdekatan.

Kekerasan itu kemudian meluas ke Fallujah, dan penarikan pasukan keamanan dari kedua kota itu membuka jalan bagi militan ISIL untuk bergerak masuk.

Protes meletus di daerah-daerah Sunni Arab di Irak pada Desember 2012 setelah penangkapan para pengawal menteri keuangan saat itu, Rafa al-Essawi, seorang Sunni Arab yang berpengaruh, atas tuduhan terorisme.

Kekerasan di Irak telah mencapai tingkatan yang belum pernah terlihat sejak 2008, ketika negara itu mulai bangkit dari konflik sektarian mematikan pada 2006-2007 yang merenggut puluhan ribu jiwa.

Serangan Rabu itu merupakan yang terakhir dari gelombang pemboman dan serangan bunuh diri di tengah krisis politik antara Perdana Menteri Nuri al-Maliki dan mitra-mitra pemerintahnya dan pawai protes selama beberapa pekan yang menuntut pengunduran dirinya.

Irak dilanda kemelut politik dan kekerasan yang menewaskan ribuan orang sejak pasukan AS menyelesaikan penarikan dari negara itu pada 18 Desember 2011, meninggalkan tanggung jawab keamanan kepada pasukan Irak.

Selain bermasalah dengan Kurdi, pemerintah Irak juga berselisih dengan kelompok Sunni.

Perdana Menteri Irak Nuri al-Maliki (Syiah) sejak Desember 2011 mengupayakan penangkapan Wakil Presiden Tareq al-Hashemi atas tuduhan terorisme dan berusaha memecat Deputi Perdana Menteri Saleh al-Mutlak. Keduanya adalah pemimpin Sunni. (S2/Ant)

Berita Terkait

BAGIKAN