• Kamis, 29 Agustus 2013 23:43
  • Oleh:  Febri S
(Ilustrasi ) Pernikahan Unik di Dunia (Ilustrasi ) Pernikahan Unik di Dunia Foto: ebo.web.id

Sayangi.com - Berbagai macam tradisi pernikahan menurut budaya-budaya bangsa di dunia. Tentu banyak yang unik-unik, tetapi dari begitu banyak tradisi yang unik di bawah ini akan disajikan 10 terunik

1. Suara Gaduh, Tradisi Charivari tersebar di Perancis
Tradisi ini disebut Charivari. Bisa jadi merupakan tradisi pernikahan paling 'mengganggu'. Bagaimana tidak, rumah sang pengantin baru akan didatangi kerabat dan tetangga lalu mereka membuat suara segaduh mungkin. Misalnya memukul-mukul panci dan wajan.

Tradisi ini telah ada sejak abad pertengahan, namun kemungkinan sudah ada jauh sebelum masa tersebut. Tradisi Charivari ada di beberapa lokasi tersebar di Perancis, biasanya dimulai setelah sumpah pernikahan (vow) diambil.

2. Cincin di Jari Kaki, Tradisi Umat Hindu Bichiya
Biasanya saat menikah, pasangan pengantin menyematkan cincin di jari manis. Tidak demikian dengan umat Hindu yang melaksanakan tradisi Bichiya. Bagi orang yang baru menikah, salah satu mempelai memakaikan cincin kawin di jari pasangannya.Biasanya cincin kawin yang dipakai berbahan perak dan disematkan di jari kaki mempelai wanita. Karena itu, bila melihat wanita-wanita yang mengenakan cincin seperti ini, kemungkinan ia adalah orang yang telah menikah dan menganut tradisi Bichiya.

3. Tiga Hari Tanpa Toilet, Tradisi Tidong, Sandakan, Sabah, Malaysia.
Rasanya yang satu ini tradisi paling unik dan tak masuk akal. Calon pengantin tidak boleh menggunakan kamar mandi atau toilet selama 3 hari 3 malam. Bila mereka melanggar, maka kehidupan perkawinan mereka bakal bernasib buruk. Mulai dari kematian anak yang dilahirkan, atau bahkan jadi mandul. Biasanya calon pengantin yang melaksanakan tradisi ini hanya diberi sedikit air minum setiap hari agar mereka kuat menjalaninnya. Dan jangan kaget, pelaku tradisi ini tidak jauh dari negara kita. Yakni di Tidong, Sandakan, Sabah, Malaysia.

4. Dansa dengan Mempelai Wanita, Tradisi Polandia
Di Polandia ada tradisi pernikahan yang memungkinkan semua tamu berdansa dengan mempelai wanita. Saat resepsi, ayahnya akan mengawali dansa dengan putrinya yang jadi mempelai, lalu saudaranya akan mengedarkan kain (apron) kepada para tamu.Mereka yang menempatkan uang akan mendapat kesempatan berdansa dengan mempelai wanita. Hingga tiba saatnya pengantin pria akan melemparkan dompetnya sehingga melebihi semua jumlah uang para tamu lain. Saat inilah sebagai pertanda ia akan membawa istrinya pergi untuk berbulan madu.Wah, harus yakin punya uang banyak di dompet kalau mau menikah dengan wanita Polandia, ya.. hehehe

5. Ritual Lempar Piring, Tradisi di Beberapa Negara
Tidak diketahui pasti tempat asli tradisi ini berlaku pertama kali, karena ada di beberapa negara. Ritual lempar piring dilakukan oleh pasangan pengantin sebagai pertanda bahwa, mereka pasti akan mendapat rintangan sepanjang bahtera perkawinan mereka. Maka, dengan melempar piring saat menikah, hal ini dipercaya sebagai persiapan akan berbagai kemungkinan tak menyenangkan di masa depan. Sekaligus sebagai harapan bahwa mereka akan beruntung dan langgeng sepanjang hidup.

6. Menculik Pengantin, Tradisi di Eropa, di Romani dan kamu Gypsi
Tradisi menculik pengantin juga termasuk ritual yang dilaksanakan di berbagai wilayah dunia, dengan caranya masing-masing. Misalnya di wilayah Eropa, di Romani dan kaum Gypsi masih melakukan ritual ini. Bagi mereka, dengan menculik mempelai wanita yang ingin dinikahi dan tetap menjaganya bersama selama 2 - 3 hari, maka sang wanita akan bersedia menjadi isteri.Sementara di negara kita, tradisi menculik pengantin seperti ini bisa ditemukan di daerah Lombok dan juga Lampung.

7. Menikah dengan Hewan, Tradisi di India
Di beberapa bagian India, ada sebuah kepercayaan bahwa, jika ada bayi perempuan yang memiliki gigi dengan akar pada gusi bagian atas, maka menjadi tanda suatu saat ia akan diterkam harimau, atau hal menakutkan lainnya. Ini merupakan gambaran betapa pengaruh jahat (hantu) sangat membencinya.Satu-satunya cara menangkal kemungkinan tersebut yakni menikah dengan hewan. Untungnya ritual pernikahan ini bukan merupakan upacara pernikahan yang sungguh-sungguh. Artinya, hanya sebagai ritual sebagai pengusir roh-roh jahat. Setelah itu, sang wanita bisa menikah dengan pria yang dicintainya.

8. Disiram Cairan Busuk, Tradisi di Skotlandia
Ritual yang satu ini mirip tradisi ulang tahun di beberapa tempat negeri kita. Di Skotlandia, seorang calon pengantin yang akan menikah, sebelum hari upacara perkawinan berlangsung akan mendapat kejutan dari kerabat.Ia akan secara tiba-tiba disiram cairan busuk mulai dari ujung kepala hingga ujung kaki. Mulai dari telur busuk, beragam saus, pokoknya apa saja yang membuat kita menahan mual. Tujuan tradisi ini agar calon pengantin dijauhi dari berbagai pengaruh jahat.

9. Lompati Gagang Sapu, tradisi umumnya orang-orang barat
Kemungkinan ritual lompat gagang sapu banyak dilakukan orang-orang barat. Tujuan melompati gagang sapu saat upacara pernikahan adalah, sebagai awal kehidupan baru mereka, "menyapu" kehidupan di masa lalu. Ini juga jadi tanda bersatunya dua keluarga, serta sebagai penghormatan pada para leluhur.

10. Pukul Kaki, tradisi di Korea Selatan
Ritual pukul kaki bisa dijumpai di Korea Selatan. Biasanya, setelah upacara pernikahan, sepatu dan kaos kaki sang mempelai pria akan dilepas oleh teman-temannya. Lalu mengikatkan tali di sekitar pergelangan kakinya.Saat inilah teman-teman sang mempelai pria akan mulai memukul telapak kakinya dengan ikan Corvina kuning. Secara bergantian mereka akan terus mendaratkan pukulan tanpa henti. Tujuannya adalah, agar pengantin pria kuat saat malam pertama. (Sumber: oddee.)