JK Sarankan Bank Syariah Buka di Masjid

Foto: jusufkalla.info

Jakarta, Sayangi.com – Ketua Dewan Masjid Indonesia Jusuf Kalla mengusulkan agar bank syariah membuka cabang di masjid. Tujuannya kata JK, untuk memudahkan akses kepada nasabah.

“Pertama, bank itu mendapat banyak nasabah. Lihat saja pada jamaah shalat Jumat ada berapa. Kedua, untuk memudahkan akses mereka,” katanya usai acara penyaluran dana kebajikan CIMB Niaga Syariah di Jakarta, Kamis (4/7/2013).

Menurut mantan Wakil Presiden RI ini, makin banyak di antara jamaah sekaligus nasabah yang terus yang mengakses ke masjid juga akan mendatangkan keutungan bagi bank.

Ketua Palang Merah Indonesia tersebut berpendapat masjid tidak perlu membangun bank perkreditan rakyat (BPR) karena biaya yang besar dan sulit bersaing dengan bank konvensional lainnya.

“Posisi BPR bikin repot dan bikin masalah. Kemudian, kalau ada yang belum bayar utang, siapa yang mau melunasi,” katanya.

Dia menyebutkan saat ini sudah ada 200 masjid di daerah Bogor yang akan bersinergi dengan bank syariah.

“Kami sudah sepakati untuk kantor kas masjid yang bersamaan dengan bank syariah untuk melayani jamaah,” katanya.

Jusuf Kalla menargetkan bank syariah yang akan membuka cabang di 200 masjid besar akan rampung pada bulan puasa tahun ini.

Dia juga manargetkan dalam lima tahun ke depan sebanyak 5.000 masjid yang akan menjadi pengembangan cabang bank syariah di seluruh Indonesia.

Namun, Jusuf Kalla mengaku bahwa dirinya tidak berniat membeli bank.

“Bank sudah ada, lebih baik jadi nasabah saja,” katanya.

Hal senada disampaikan Kepala CIMB Niaga Syariah Saefudin Noer yang mendukung bank syariah untuk membuka cabang di masjid.

Namun, dia mengatakan bahwa pihak bank harus mempelajari dahulu kemungkinannya di beberapa daerah.

“Itu potensi yang positif bagi perbankan syariah. Namun, beberapa daerah harus mempelajari untuk perluasannya,” katanya. (MI/Ant)