Iran Serukan Dunia Bebas Senjata Nuklir

Foto: BBC

Sayangi.com – Presiden baru Iran, Hassan Rouhani, mengatakan semua negara di dunia seharusnya tidak dibolehkan memiliki senjata nuklir.

Pernyataan ini dikeluarkan menjelang pertemuan langsung tingkat tinggi antara pejabat Iran dan Amerika Serikat soal program nuklir Teheran.

“Tak boleh ada negara yang memiliki senjata nuklir, karena tak ada satu pihak pun yang berhak mempunyai senjata-senjata yang salah ini,” kata Presiden Rouhani.

Dalam debat tentang perlucutan senjata nuklir di PBB, Presiden Rouhani juga mengatakan bahwa Israel harus menandatangani Traktat Nonproliferasi Nuklir, sebagai upaya mewujudkan kawasan Timur Tengah yang bebas nuklir.

Perjanjian internasional ini ditujukan untuk membatasi kepemilikan senjata nuklir.

Sebagian besar negara meratifikasi perjanjian tersebut dan Israel menjadi satu-satunya negara di Timur Tengah yang tidak menandatangani perjanjian tersebut.
Tiga hingga enam bulan

Sebelumnya Presiden Rouhani mengatakan ia ingin penyelesaian persoalan nuklir Iran bisa dicapai dengan negara-negara besar dalam tiga hingga enam bulan ke depan.

Dalam wawancara dengan koran The Washington Post, Rouhani mengatakan batas waktu perlu dimasukkan dalam pembahasan program nuklir Iran.

“Makin pendek waktunya, makin baik. Keinginan Iran adalah tiga bulan. Kalau pun tercapai dalam enam bulan, itu juga baik. Jadi, harapannya adalah selesai dalam hitungan bulan, bukan tahun,” kata Rouhani.

Hubungan Iran-Amerika mengalami ketegangan selama bertahun-tahun, namun ia menyatakan kalau ada kesempatan pertemuan antara dirinya dan Presiden Obama, ia dan Obama akan “melihat masa depan”.

“Pertukaran catatan dan surat di antara kami semuanya mengarah ke sana dan akan terus ke sana. Kami memerlukan titik awal dan menurut saya titik awal itu adalah masalah nuklir,” tegasnya.

Sumber BBC