Pramono Edhie Berharap Suksesi Mulus

Foto: sayangi.com/Opak

Kendari, Sayangi.com – Mantan Kepala Staf Angkatan Darat (KSAD) Pramono Edhie Wibowo mengharapkan terjadinya pergantian pemimpin negeri secara mulus dan menyisakan banyak “kelegowoan” di semua pihak.

“Dari era Presiden Soekarno hingga Susilo Bambang Yudhoyono, pergantian pemimpin negeri tidak pernah mulus,” kata Pramono di Kendari, Jumat (27/9).

Dia mencontohkan suksesi dari Soekarno menuju Soeharto diwarnai konflik. Disusul pergantian presiden Soeharto kepada Habibie, termasuk menuju kepala negara selanjutnya Abdurrahman Wahid, Megawati dan terakhir SBY.

“Tidak pernah ada unsur legowo di masing-masing pihak. Tidak ada istilah saling bersalaman di masing-masing suksesi,” kata dia.

Pramono berharap di masa mendatang akan ada saling bersalaman. Dengan kata lain, terjadi unsur legowo saat pergantian kepala pemerintahan.

Mantan KSAD di era Presiden SBY itu menilai sistem suksesi di Amerika Serikat baik dan patut dicontoh oleh negara yang menerapkan sistem demokrasi.

“Di AS, ketika presiden telah selesai jabatan, dia akan memiliki jabatan terhormat. Presiden baru akan memberi jabatan penting. Sehingga ada `salaman` di antara pemimpin lama dan pemimpin baru,” kata dia.

Dengan begitu, masih menurut Pramono Edhie, akan terjadi kestabilan dan keharmonisan di antara kubu lama dan baru. (Ant)