Mahfud: Saat Ini Saya Tak Melihat Partai Islam & Tidak Islam

Foto: sayangi.com/Emil

Jakarta, Sayangi.com – Mantan Ketua Mahkamah Konstitusi Mahfud MD mengatakan pembentukan kekuatan poros tengah sangat relevan untuk Pemilihan Umum 2014, namun tidak harus ditentukan oleh partai-partai yang memiliki kesamaan ideologi.

“Saya kira yang membedakan satu partai dengan yang lain itu bukan hanya basis ideologi. Ideologinya sama, namun basis dari massa di partai itu sendiri,” kata Mahfud setelah menghadiri acara diskusi hukum di Gedung LIPI, Jakarta, Senin (30/9/2013).

Mahfud mengatakan, peluang poros kekuatan tengah pada Pemilu mendatang akan kuat, dengan kemungkinan masing-masing partai yang berkoalisi memiliki kekuatan suara lima hingga tujuh persen.

“Kekuatan tengah itu yang suaranya kira-kira dapat 5-7 persen. Itu saya sangat setuju,” jelasnya.

Mahfud menegaskan pendapatnya bahwa koalisi partai yang mengutamakan kesamaan ideologi, atau dalam hal ini, misalnya wacana koalisi partai Islam, sudah tidak relevan karena identifkasi kesamaan ideologi itu juga sulit untuk didefinisikan.

“Saya tidak melihat sebenarnya sekarang ini ada partai Islam dan tidak Islam. Semua partai sekarang itu nasionalis religius atau sebaliknya. Hanya penekanannya saja,” ujarnya.

Menyikapi apakah terdapat ambisi besar dalam dirinya untuk maju berpolitik dan didekati partai-partai politik, Mahfud menanggapi dingin dan menyatakan bahwa tidak ada partai politik yang signifikan sedang mendekati dirinya.

“Semuanya (partai politik) sedang berdekatan,” ujarnya.

Dia memilih menunggu dinamika politik yang terus terjadi, sembari menekankan bahwa pemimpin pada 2014 harus menjadi panglima hukum bagi negara yang sedang dilanda defisit kepercayaan oleh rakyatnya ini. (MI/Ant)