TNI AD Bentuk TIM Investigasi Kecelakaan Mi-17

Foto: Ant

Jakarta, Sayangi.com – Tentara Nasional Indonesia Angkatan Darat (TNI AD) membentuk tim investigasi dan tim pemulihan menyusul kecelakaan helikopter Mi-17 di Pos Bulan Desa Long Jelet Kecamatan Punjungan Kabupaten Malinau Kalimantan Utara.

“Tim investigasi terdiri enam orang dan tim pemulihan berjumlah 12 orang sudah ada di Balikpapan. Besok kedua tim menuju Tarakan dan dilanjutkan ke lokasi kecelakaan,” kata Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat (Dispenad) Brigadir Jenderal Rukman Ahmad di Markas TNI AD Jakarta, Sabtu (9/11) malam.

Rukman mengatakan, TNI AD telah melaksanakan evakuasi korban luka dan saat ini berada di Rumah Sakit Angkatan Laut Tarakan.

“Rencana evakuasi korban meninggal akan dilakukan besok (Minggu, 10/11). TNI AD akan mengerahkan helikopter Mi-17 yang didatangkan dari Semarang dan saat ini telah berada di Surabaya. Serta pesawat Cassa 212 yang di Semarang saat ini sudah berada di Balikpapan,” kata Rukman.

Pesawat Cassa 212, lanjut Rukman, akan dipakai TNI AD sekaligus untuk mengangkut korban meninggal ke alamat duka masing-masing.

“Dalam evakuasi ini, TNI AD bekerja sama dengan Pertamina dan perusahaan swasta yang mempunyai helikopter di Tarakan yaitu PT NUH dan PT Travira,” katanya.

Terkait kondisi teknis pesawat dan cuaca ketika kecelakaan, Rukman mengatakan, TNI AD masih menunggu hasil tim investigasi.

Sedangkan mengenai santunan, ia mengatakan belum dapat memberikan komentar tentang itu. “Tapi yang jelas, TNI AD akan memberikan perhatian semaksimal mungkin. Wujudnya seperti apa akan kami sampaikan lebih lanjut,” katanya. (ANT)