Tiga Warga Pekanbaru Diduga Terinfeksi MERS

Pekanbaru, Sayangi.com – Sebanyak tiga warga Kota Pekanbaru, Riau, diduga terjangkit “Middle East Respiratory Syndrome Coronavirus” (MERS-CoV) dan kini dalam perawatan khusus.

“Benar, ada warga kita yang statusnya masih terduga MERS,” kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Riau Zainal Arifin kepada Antara di Pekanbaru, Rabu.

Menurut dia, ketiganya kini ditangani secara khusus di ruang isolasi sambil menunggu hasil pemeriskaan Laboratorium Kementerian Kesehatan di Jakarta. Hanya saja, Zulkifli belum bersedia memberikan keterangan identitas pasien kepada pers sejauh ini.

“Mereka baru pulang umroh dan terdapat indikasi seperti MERS,” katanya.

Dokter Azizman Saad, dokter spesialis paru yang menangani kasus tersebut mengatakan ketiga pasien sempat mengalami panas tinggi dan sesak nafas. Menurut dia, dua terduga kini dirawat di ruang isolasi RSUD Arifin Achmad dan satu lagi di ruang isolasi RS Awal Bros.

“Pemeriksaan terakhir, kondisi pasien sudah membaik dan panasnya sudah turun,” kata Azizman.

Ia mengatakan telah mengambil sampel “swap” (cairan tenggorokan) dan darah ketiga pasien untuk diperiksa di Lab Kementerian Kesehatan di Jakarta. “Baru hari ini sampelnya kami kirim ke Jakarta, jadi belum ada konfirmasi ketiganya positif MERS,” ujarnya.

Sebelumnya, seorang pasien KHS (64) asal Medan meninggal dunia di RSUP Haji Adam Malik pada Minggu (4/5) setelah menderita sesak nafas sepulangnya dari melaksanakan umrah karena diduga MERS. Seorang pasien terduga MERS kini juga menjalani perawatan khusus di ruang isolasi rumah sakit tersebut.