Tiga Pelajar Bogor Tenggelam di Laut Sukabumi

Sukabumi, Sayangi.com – Tiga pelajar asal Bogor tenggelam di Laut Selatan Sukabumi, tepatnya di Pantai Pangumbahan, Kecamatan Ciracap, Kabupaten Sukabumi saat sedang berenang di wilayah konservasi penyu tersebut.

Informasi yang dihimpun kantor berita Antara bersumber dari petugas Search and Resque Kabupaten Sukabumi, tiga pelajar yang diketahui bernama Ageng Dwi Muktiyoso (16), Bagus Armando (17) dan Zaidi Erlando (18) nekad berenang di laut yang dikenal gelombangnya tinggi tersebut.

Diduga tidak bisa berenang dan terlalu ke tengah mereka akhirnya terbawa arus laut dan digulung gelombang tinggi, satu di antara tiga pelajar tersebut yakni Muktiyoso sampai saat ini jasadnya belum ditemukan dan dua rekannya berhasil diselamatkan oleh petugas penjaga pantai.

“Saat hilang tenggelam, Mukti menggunakan celana pendek warna hitam dengan ciri-ciri fisik tinggi sekitar 163 cm, rambut hitam pendek lurus, kulit putih dan mata sipit.

Dua orang rekannya saat ini sudah mendapatkan penanganan medis di Rumah Sakit Umum Daerah Jampang Kulon karena kondisinya yang kritis,” kata Ketua Forum Komunikasi SAR Daerah Kabupaten Sukabumi, Okih Fajri, Jumat.

Menurut Okih, ketiga korban yang merupakan warga Ciomas, Bogor ini datang ke Pantai Pangumbahan untuk berwisata dan menghabiskan masa liburan sekolah. Dari dugaan awal pihaknya, kecelakaan laut yang menyebabkan satu orang wisatawan hilang tenggelam itu dikarenakan mereka tidak mematuhi peraturan saat berwisata di pantai.

Upaya pencarian pada Jumat belum membuahkan hasil dan pencarian akan dihentikan sementara karena hari sudah mulai malam dan gelombang cukup tinggi. Dan saat ini pencarian hanya dilakukan dengan cara menyisir lokasi di mana hilangnya korban pada saat kejadian musibah tersebut.

“Untuk hari esok, Sabtu, (21/6) pencarian akan dilakukan dengan membentuk dua tim yakni tim pertama mencari korban di laut dengan perahu karet dan tim kedua melakukan penyisiran di darat,” tambahnya. (An)