ISIS Eksekusi Delapan Warga Sunni di Irak Utara

Baghdad, Sayangi.com – Kelompok garis keras Negara Islam (IS) , atau yang sebelumnya bernama Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS), mengeksekusi di depan umum delapan orang Sunni di satu desa kecil di Irak utara pada akhir pekan dengan tuduhan merencanakan melawan kelompok itu, kata saksi mata kepada Reuters, Minggu.

Pembunuhan itu dimulai pada Jumat malam ketika sepasang orang bersenjata bertopeng dari Negara Islam secara terbuka membunuh seorang perwira polisi di desa Al-Jumasah, setelah kelompok garis keras menuduhnya sebagai mata-mata untuk pasukan militer Kurdi dan Irak, kata saksi mata.

Para pejuang Negara Islam (IS) dan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL) mengumpulkan penduduk setempat untuk menonton eksekusi di desa sekitar 120 km (75 mil) sebelah utara kota Tikrit.

“Para anggota IS mengatakan bahwa ini adalah nasib orang yang menentang mereka,” kata saksi.

“Mereka memberikan sebagai bukti berupa CD dan salinan korespondensi pria itu dengan pasukan keamanan.”

Setelah polisi dieksekusi, satu kelompok kecil bersenjata melepaskan tembakan sebagai balas dendam terhadap rumah seorang perwira IS.

Pada Sabtu pagi, saksi mengatakan, 10 mobil Negara Islam melaju di sekitar al-Jumasah dengan dua informan bertopeng, yang membantu para pejuang mengidentifikasi 10 orang yang mereka curigai menyerang rumah anggota mereka malam sebelumnya.

Malam itu, tiga orang dibebaskan dan tujuh lainnya – seluruhnya selain seorang yang merupakan kerabat polisi yang dibunuh – dieksekusi.

Negara Islam, yang merebut banyak wilayah di Irak utara Juni, mengontrol sebagian besar Provinsi Salahuddin, Nineveh, Diyala dan Anbar, sering bekerjasama dengan kelompok bersenjata yang lebih kecil, dan telah menyatakan kekhalifahan Islam di Irak dan Suriah.

Perdana Menteri baru Haider al-Abadi berharap untuk meyakinkan minoritas Sunni Irak untuk memberontak terhadap Negara Islam, tetapi banyak tetap sangat mencurigai elit penguasa Syiah di negara itu.

Harapan pemberontakan Sunni juga dirumitkan oleh kekejaman IS, yang telah mengintimidasi dan memenjarakan atau membunuh mereka yang menolak dalam masyarakat Sunni.