Waspada, Kawasan Rawan Bencana Sinabung Kian Meluas

Foto: Ist

Jakarta, Sayangi.com – Kawasan rawan bencana di wilayah Gunung Sinabung, Kabupaten Karo, Sumatera Utara sampai akhir Oktober 2014 bertambah luas, karena meningkatkan aktivitas erupsi gunung itu, sehingga mengancam sejumlah desa yang berjarak radius 5 kilometer.

Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho, mengatakan, pada awalnya rekomendasi hanya dengan jarak radius 3 km, namun kini menjadi 5 kilometer mengarah ke Selatan.

“Ancaman seperti batu pijar, awan panas, abu dan pasir yang sangat pekat bisa mengenai desa yang dalam radius 5 kilometer, seperti Desa Berastepu dan Dusun Sibintun serta Desa Gamber,” katanya¬†di Jakarta, Jumat (31/10/2014).

Oleh karena itu, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) telah merekomendasi status di wilayah itu menjadi tiga atau siaga.

Pihaknya juga meminta agar masyarakat atau wisatawan tidak melakukan aktivitas pendakian di dalam radius 3 km.

“Masyarakat dengan radius 3 km, yakni di Kecamatan Payung (Desa Sukameriah) dan Kecamatan Naman Teran (Desa Bekerah, Desa Simacem) agar direlokasi,” katanya.

Sementara di wilayah Selatan dan Tenggara Gunung Sinabung yang merupakan bukaan lembah gunung atau lokasi aliran lava dan awan panas, dilarang melakukan aktivitas apa pun dalam radius 5 km. Alasannya kata dia, sangat rawan dan berpotensi terkena guguran lava atau luncuran awan panas, seperti di Kecamatan Payung (Desa Guru Kinayan), Kecamatan Naman (Desa Kutatonggal), Kecamatan Simpang Empat (Desa Berastepu dan Dusun Sibintun serta Desa Gamber).

“Masyarakat yang ada di 4 desa, 1 dusun serta tersebar di 3 Kecamatan itu agar tetap direlokasi ke tempat yang aman, dan relokasinya untuk jangka panjang, karena untuk kembali normal belum bisa diprediksi,” katanya.