Dubes RI di Malaysia Sesalkan Iklan “Pecat Pembantu Indonesia”

Foto: kualalumpur.org

Kuala Lumpur,Sayangi.Com– Duta Besar RI di Malaysia Herman Prayitno menyesalkan iklan dari perusahaan pembuat alat pembersih, RoboVac, yang mencantumkan tulisan Fire Your Indonesian Maid Now (Pecat Pembantu Indonesia), karena sangat mengganggu perasaan bangsa dan rakyat Indonesia.

“Iklan tersebut sangat disesalkan,” kata Herman Prayitno dalam keterangan pers di KBRI Kuala Lumpur, Rabu (4/2).

Dubes Herman menyesalkan hal itu terjadi justru di tengah-tengah persiapan kunjungan kenegaraan Presiden Joko Widodo ke Malaysia tanggal 5–7 Februari 2015.

Padahal, lanjut dia, kunjungan Presiden Jokowi ke Malaysia bertujuan untuk lebih memperkokoh dan memperdalam hubungan bilateral yang saling menguntungkan.

Dubes Herman menggarisbawahi pentingnya kedua bangsa dan negara untuk terus memperkokoh people-to-people links agar kedua bangsa dapat lebih saling menghormati dan menghargai satu sama lain, terlebih lagi di saat negara-negara ASEAN akan segera memasuki tatanan Komunitas ASEAN.

Terkait iklan tersebut, KBRI Kuala Lumpur pada 3 Februari 2015 telah mengirimkan nota protes kepada Kementerian Luar Negeri Malaysia.

Dalam nota tersebut disampaikan penyesalan mendalam Pemerintah Indonesia atas cara beriklan perusahaan swasta RobVac yang sangat tidak sensitif dan merendahkan martabat rakyat Indonesia.

Selanjutnya, KBRI meminta otoritas Malaysia untuk melarang iklan tersebut, termasuk iklan yang ada dalam website perusahaan RobVac (http://neatrobotcleaner.com.my), KBRI juga meminta Pemerintah Malaysia untuk mengambil langkah guna memastikan bahwa iklan produk apapun yang bersifat rasis dan menciderai perasaan Bangsa Indonesia tidak terulang di kemudian hari.

Selain mengirimkan nota protes, KBRI juga telah menugaskan retainer lawyer untuk menemui pihak perusahaan dan melakukan analisis hukum guna melakukan langkah-langkah hukum selanjutnya.

KBRI Kuala Lumpur juga telah melaporkan pemasangan iklan tersebut kepada Kepolisian Wilayah Selangor.

Segera setelah menerima informasi dari warga Indonesia atas iklan tersebut, KBRI menugaskan staff untuk memastikan kebenaran Informasi tersebut. Dari hasil pengecekan, memang didapati iklan sebagaimana yang beredar di media sosial namun letaknya sudah dipindahkan dan tidak lagi terlihat oleh publik.

Sumber: Antara