PM Australia Tony Abbott Lolos Dari Upaya Pemakzulan

Canberra,Sayangi.Com– Perdana Menteri Australia Tony Abbott dapat mempertahankan jabatannya setelah para anggota parlemen dari Partai Liberal memutuskan untuk tidak menggantinya.

Melalui pemungutan suara, Senin (9/2), sebanyak 61 anggota parlemen dari Partai Liberal memilih untuk mempertahankan Abbott. Jumlah itu jauh di atas 39 orang yang memilih untuk memakzulkan Abbott dari kursi perdana menteri dan menggantinya dengan figur lain.

Sebelumnya, Menteri Komunikasi Malcolm Turnbull sempat digadang-gadang sebagai pengganti Abbott jika ternyata Partai Liberal memilih untuk melengserkannya.

“Partai Liberal telah menangani mosi pergantian dan masalah itu kini di belakang kita. Ketika Anda memilih sebuah pemerintahan, ketika Anda memilih seorang perdana menteri, Anda berhak mempertahankan pemerintahan dan perdana menteri itu sampai Anda punya kesempatan untuk berubah pikiran,” kata Abbott.

Selanjutnya, imbuh Abbott, dia akan fokus ke masalah lapangan kerja, keluarga, ekonomi, dan keamanan bangsa.

Kebijakan

Peristiwa pemungutan suara untuk melengserkan Abbott setelah sang perdana menteri dipandang kerap mengeluarkan kebijakan yang tidak populer, semisal pemangkasan anggaran untuk universitas negeri serta pengurangan gaji dokter pemerintah.

Setelah dia lolos dari pemakzulan, bukan berarti posisi Abbott sepenuhnya aman. Sejumlah analis memprediksi Abbott kini harus berhati-hati mengingat jumlah anggota parlemen dari Partai Liberal yang menentangnya cukup signifikan.

Apalagi, dalam jajak pendapat yang dilansir harian The Australian pada edisi Senin (09/02), tingkat popularitasnya hanya mencapai 24%. Jajak pendapat itu juga menunjukkan koalisi Liberal-Nasional yang menyokong Abbott berada di belakang Partai Buruh dengan perbandingan 43%-57%.

Sumber: BBCIndonesia