Presiden Minta Menteri Buat Langkah Terobosan Terkait Izin Investasi

Jakarta, Sayangi.com – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta menteri perekonomian untuk membuat langkah terobosan cepat dalam menyelesaikan kendala investasi terutama yang terkait dengan perizinan.

“Langkah-langkah terbosan dan cepat, ini penting karena sesuai yang kita lihat di lapangan,” ujar Presiden Jokowi dalam pidato pembukaan rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta, Selasa

Sebelumnya Presiden Jokowi juga telah menerima Apindo (Asosiasi Pengusaha Indonesia) yang menyampaikan beberapa hal berkaitan dengan hambatan investasi.

“Kita perlu lakukan langkah terobosan karena masih banyak kendala investasi di negara kita. Dimulai dari prosedur waktu perizinan sangat lama. Kendala di peraturan dikumpul satu persatu, bisa direvisi,” ujar Presiden.

Untuk mendukung hal itu, proses pembebasan lahan harus ada terobosan kuat sehingga sinyal itu ditangkap dunia investasi.

Selain itu, pasokan listrik harus bisa dijelaskan kepada investor bahwa Indonesia sedang menargetkan penambahan pasokan listrik dalam jangka pendek.

“Harus bisa dipastikan. Kepastian sistem pengupahan dan ketenagakerjaan,” tambah Presiden Jokowi.

Dalam aspek kemudahan memulai dunia usaha, Indonesia menempati urutan keenam di ASEAN.

“Prosedur yang harus dilalui masih 10 prosedur. Singapura dan Malaysia hanya memerlukan tiga prosedur, berarti 70 persen harus dihilangkan,” ujar Presiden.

Presiden juga membandingkan waktu yang dibutuhkan untuk memulai usaha di Indonesia yang masih 52,5 hari sedangkan Singapura hanya 2,5 hari dan Malaysia lima hari.

“Coba dicatat, malu kita. Semua harus segera kumpulkan hal berkaitan dengan perizinan. Betul-betul harus punya langkah kongkret yang dampaknya bisa dirasakan langsung oleh dunia usaha,” tambah Jokowi. (Ant)