13 Jenazah Korban Tabrakan KRL-Metromini Dibawa ke RSCM

Jakarta, Sayangi.com- Kepala Kepolisian Sektor Tambora Komisaris Polisi Wirdhanto mengatakan 13 jenazah korban tabrakan kereta rel listrik (KRL) dan bus metronimi di Jakarta pada Minggu telah dibawa ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo (RSCM) Jakarta.

Selain itu ada tujuh korban yang terluka berat, mereka dibawa ke Rumah Sakit Tarakan, Rumah Sakit Atmajaya dan Rumah Sakit Sumber Waras.

Sementara itu, petugas berusaha mengevakuasi gerbong KRL rute Jatinegara-Bogor yang menabrak metromini jurusan Kalideres-Grogol sekitar pukul 08.50 WIB di perlintasan Angke, Jakarta Barat.

Menurut saksi mata petugas sudah menutup palang perlintasan kereta namun karena palang itu hanya menutup dua per tiga lebar jalan metromini itu masih bisa menerobos dan dihantam kereta yang melintas saat melewati rel.

Petugas menarik gerbong KRL tersebut dengan menggunakan alat berat di perlintasan dan memotong badan bus untuk memudahkan evakuasi korban.

Kecelakaan itu mengakibatkan kemacetan parah di kedua sisi arah jalan Tubagus Angke. Warga memadati lokasi untuk melihat bekas kecelakaan tersebut.

Wakil Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta Yani Wahyu mengatakan akan mengenakan sanksi keras ke perusahaan metromini yang kendaraannya menerobos palang perlintasan kereta api.

“Kita akan evaluasi trayeknya, kalau perlu kita cabut,” katanya.