Dituduh Ahok Memihak Yusril, Walkot Jakut Curhat di Facebook

Foto: jakarta.go.id

Jakarta,Sayangi.Com– Gaya Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok yang sering memarahi anak buahnya di depan umum kembali memakan korban.

Saat rapat di Balai Kota yang membahas banjir di Jakarta, Jumat (22/4), Ahok menyemprot sejumlah anak buahnya, termasuk jajaran Dinas PU dan Wali Kota Jakarta Utara Rustam Effendi. Ahok menyemprot Rustam karena dinilai tak mau menggusur permukiman warga di area sungai yang menyempit. Ahok menuding Rustam memihak calon gubernur DKI Yusril Ihza Mahendra yang selama ini dikenal vokal menentang program penggusuran oleh Pemerintah Provinsi (Pemprov) DKI.

Sehari setelah dimarahi Ahok, Rustam curhat di akun facebooknya, Sabtu (23/4), dengan mengunggah tulisan yang ia beri judul: “Bekerja Dengan Hati, Suatu ironi”.

Berikut curahan hati Rustam Effendi yang ia unggah pada Sabtu (23/4) malam.

Berpikir, berbicara dan berbuat yang terbaik bagi wilayah dan masyarakat Jakarta Utara adalah obsesi saya. Jika ada sedikit perbaikan yang dirasakan di Jakarta Utara seperti agak berkurangnya daerah genangan di Jakarta Utara, atau Jakarta Utara sedikit lebih bersih, atau juga yang masih segar dalam ingatan kita yaitu lenyapnya kawasan lokalisasi prostitusi Kalijodo..

Saya selalu mengatakan bahwa itu adalah hasil kerja team dan atas dukungan masyarakat, saya tidak pernah mengklaim bahwa pekerjaan itu prestasi kerja saya sendiri. Bekerja dan memberikan yang terbaik menjadi tekad saya.

Khusus untuk penertiban atau pembongkaran, saya tidak pernah ragu apalagi takut melaksanakan tugas itu. Sebagaimana yang saya tunjukkan pada saat penertiban di beberapa bagian wilayah di Jakarta Utara termasuk di Jalan Tubagus Angke, Kali Karang, Kali Cakung Lama, Anak Kali Ciliwung Ancol, Lokalisasi Kalijodo, Pasar Ikan, dan di beberapa tempat lainnya.

Cuma memang dalam penertiban atau pembongkaran yang menyangkut orang banyak saya bertindak ekstra hati-hati, dengan perhitungan matang dan harus terkoordinasi dengan unit-unit terkait dan melalui pengkondisian secara baik. Ini mungkin terkesan atau dilihat oleh orang lain saya terlalu lamban.

Satu hal yg menjadi kunci dalam penertiban atau pembongkaran pemukiman adalah ketersediaan dan kelayakan rumah susun sebagai tempat relokasi penghuni atau penduduk yang akan ditertibkan. Ini suatu keharusan yang tidak boleh ditawar.

Walau saya berlatar belakang pendidikan di bidang ilmu politik, dan juga berkawan dengan orang politik (sesama mantan aktifis pada saat muda atau mahasiswa), tapi dengan kesadaran penuh bahwa dalam pelaksanaan tugas saya sebagai PNS atau Aparatur Sipil Negara, saya tidak mau mengaitkan pelaksanaan tugas dengan kepentingan politik orang atau golongan tertentu.

Jadi jika ada yang menilai bahwa saya bersekutu dengan tokoh politik ataupun bakal calon Gubernur/Wakil Gubernur dalam Pilkada DKI Tahun 2017, saya nyatakan tidak benar dan tidak beralasan sama sekali.

Dengan ini saya nyatakan bahwa tuduhan saya bersekutu dengan Pak Yusril adalah tidak benar. Secara jujur saya katakan bahwa kadang-kadang selaku bawahan saya juga mengharapkan mendapatkan ucapan terima kasih dari pimpinan atas hasil kerja yang telah dikakukan.

Hal ini penting sebagai bekal semangat pelaksanaan tugas selanjutnya. Tetapi jika itu tidak ada, tidaklah mengapa dan saya akan terus melaksanakan tugas berikutnya dengan semangat.

Berbeda dengan tuduhan yang menjurus fitnah apalagi keluar dari mulut pimpinan adalah sesuatu yang SANGAT MENYAKITKAN. Dan lebih menyedihkan tuduhan dan fitnah itu keluar dari pimpinan yang sebenarnya saya berharap memberikan petunjuk, arahan, bimbingan, memotivasi, memberi semangat, dan itu dipertontonkan di muka jagat raya.

Apakah ini yang disebut BEKERJA DENGAN HATI?