Ini Kronologi Kecelakaan Pesawat Caribou di Papua

Jakarta, Sayangi.com – Pesawat DHC-4A Turbo Caribou milik Pemkab Puncak, Papua yang dioperasikan oleh perkumpulan penerbangan Alfa Indibesia pada Senin pagi hilang kontak dalam penerbangan dari Timiki ke Ilaga dan masih dalam pencarian.

Kementerian Perhubungan menjelaskan kronologi kejadian sebelum pesawat itu tidak dapat dikontak dan dinyatakan hilang.

“Kejadiannya pada Senin 31 Oktober 2016, ini masih dalam proses pencarian,” kata Direktur Angkutan Udara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kemenhub Muzaffar Ismail di Jakarta, Senin, seperti dikutip kantor berita Antara.

Pesawat itu tinggal landas dari Bandara Timika jam 22.57 UTC (07.57 WIT) dan diperkirakan tiba di Ilaga pada 08.22 WIT. Kontak terakhir dengan bandara Ilaga jam 08.23 WIT, melaporkan posisinya berada Ilaga Pass dan koreksi waktu tiba menjadi jam 08.27 WIT.

Pukul 08.30 WIT, Ilaga Radio mencoba mengontak awak pesawat, namun tidak ada respons. Petugas Ilaga melalui radio mencoba meminta bantuan kepada awak pesawat yang melintas di area Ilaga, namun sampai jam 09.20 WIT tidak ada informasi mengenai posisinya, sehingga petugas Airnav Sentani menyatakan pesawat dinyatakan hilang.

Selanjutnya, pada pukul 08.22 WIT petugas tower Timika menerima laporan dari pesawat yang melintas bahwa sinyal ELT diduga dari pesawat Caribou diterima pada posisi 40 NM-45 NM atau posisi antara Ilaga Pass dengan Jila Pass pada jam 09.31 WIT.

Hingga saat ini telah dibentuk posko SAR di Bandara Timika. Menurut data penerbangan, ada empat awak dalam pesawat, sedangkan muatan yang dibawa berupa bahan bangunan seberat kurang lebih 3.130 kilogram.

Pesawat DHC-4A Turbo Caribou teregistrasi dengan kode PK-SWW, dengan tahun pembuatan 7 Desember 1971. Pemiliknya Pemda Kabupaten Puncak, Provinsi Papua, dan dioperasikan oleh perkumpulan penerbangan Alfa Indibesia.