Dora Datangi Aiptu Sutisna, Minta Maaf Sambil Menangis dan Cium Tangan

Jakarta, Sayangi.com – Pegawai Mahkamah Agung (MA) Dora Natalia Singarimbun akhirnya mendatangi Aiptu Sutisna yang sempat dicakarnya saat terlibat perselisihan di jalan raya.

Dora datang langsung bertemu Aiptu Sutisna untuk minta maaf. Dora sampai mencium tangan Sutisna dan menangis.

Momen tersebut diabadikan oleh Kabag Renmir Ditlantas Polda Metro Jaya AKBP Irvan Prawira melalui akun Facebook miliknya.

Dalam akun Facebook itu, Irvan memposting sebuah foto di mana Dora yang mengenakan kerudung ungu itu mencium tangan Sutisna sambil menangis.

“Ini menjelaskan segalanya. Alhamdulilah. Allah Maha Besar. Allah Maha Mengampuni “#stopkebencian,” tulis Irvan, Jum’at.

Menurut perwira polisi ini, Dora ditemani oleh orangtuanya yang datang dari Sumatera Utara, adiknya, Desi Singarimbun serta suami adiknya.

Dalam pertemuan itu, Dora langsung menangis dan meminta maaf kepada Sutisna. Dora juga telah mengakui kesalahannya dan mengaku khilaf atas kejadian tersebut.

Hal yang sama juga diceritakan Wakil Direktur Lalu Lintas Polda Metro Jaya, AKBP Indra Jafar saat dikonfirmasi wartawan. Menurutnya, pada Jumat pagi, Dora menghubunginya dan meminta untuk bertemu dengan Sutisna.

“Jadi kemarin dari pihak Ibu Dora beserta keluarganya tiba-tiba ingin menemui kami di kantor pagi-pagi. Tapi kemarin kita ada launching e-Tilang, jadi kita bilang saja, ‘nanti saja siang jam 14.00 WIB’,” ujar Indra.

Pada pukul 14.00 WIB, Dora beserta keluarganya mendatangi kantor Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya.

Bahkan, Dora ditemani Ibundanya yang datang dari Medan, Sumatera Utara.

Setelah bertemu, lanjut Indra, Dora mengungkapkan bahwa ingin meminta maaf kepada Sutisna dan segenap anggota Direktorat Lalu Lintas Polda Metro Jaya lainnya.

Dora mengaku, tidak ada niatan untuk melakukan perbuatan tidak menyenangkan terhadap Sutisna pada Selasa 13 Desember 2016.

Indra menyampaikan, dengan kebesaran hatinya, Sutisna memaafkan Dora. Bahkan, Sutisna mengaku sudah memaafkan Dora sebelum meminta maaf.

“Setelah itu salaman-salaman. Saya lihat kemarin itu penuh rasa haru. Mereka nangis-nangis. Saya pikir itu bukan sesuatu yang dibuat-buat, Bu Dora sampai tidak bisa berkata apa-apa karena melihat kemuliaan Pak Sutisna ini dan melihat kesabarannya. Kemudian Ibunya pun datang jauh-jauh dari Medan sampai ikut nangis,” ucap dia.

Indra menilai, tangisan Dora tidak dibuat-buat. Ia merasa tangisan Dora tulus karena telah menyesal berbuat tidak menyenangkan terhadap Sutisna.

Sutisna memaafkannya dengan ikhlas. Tidak ada unsur paksaan atau pun diming-imingi imbalan agar dapat memaafkan perbuatan Dora.

Indra beranggapan kejadian yang menimpa Dora dan Sutisna dapat diambil sebagai pelajaran yang berharga.

Sosok Sutisna, menurut Indra, bisa menjadi teladan bagi anggota polisi lainnya. Meskipun letih bekerja mengatur lalu lintas, Sutisna tetap sabar setelah mendapat perlakuan yang tidak menyenangkan dari Dora.

Dia tidak melakukan perlawanan sama sekali. Indra sangat mengapresiasi kesebaran dari Sutisna.

“Ini (Sutisna) bisa menjadi contoh dan tauladan, bahwa walaupun letih dan capek tapi masih bisa bersabar. Ini luar biasa,” kata Indra.