Perayaan 50 Tahun ASEAN Akan Dimeriahkan Dengan Festival Sastra

Jakarta akan menggelar ASEAN Literacy Festival.Foto Twitter
Jakarta akan menggelar ASEAN Literacy Festival.Foto Twitter

Jakarta, Sayangi.com- Jakarta akan memiliki perhetalan besar di bidang karya sastra. Dalam rangka memperingati 50 tahun kerjasama ASEAN,kompleks kota tua Jakarta akan menjadi tuan rumah festival sastra dan budaya.

Festival ini akan diikuti oleh penulis, intelektual, seniman dan akademisi dari 10 negara anggota ASEAN.Festival tersebut juga akan diikuti oleh peserta dari lebih dari 20 negara di Asia, Eropa, Amerika, Afrika dan Australia.

Salah satu pendiri dan juga Direktur Program ASEAN Literary Festival Okky Madasari mengatakan bahwa ALF, yang tahun ini mengambil tema Beyond Imagination, telah berperan selama tiga tahun ini menjadikan budaya dan sastra sebagai unsur penting keberlangsungan ASEAN, apalagi telah mendeklarasikan diri menjadi komunitas.

“Menjadi komunitas berarti mengenal budaya masing-masing, termasuk keakraban terhadap produk-produk sastra dan buku dari masing-masing negara anggota,” kata Okky dalam pernyataan tertulis yang dikirim ke media Rabu (7/6).

“Inilah peran penting ALF. Hanya budaya dan sastra yang dapat secara genuine mengikat kita. Bersandar hanya pada ekonomi dan politik cuma menjadikan slogan komunitas ASEAN sekedar retorika dan ilusi,” tulis dia.

Perayaan 50 tahun ASEAN ini, bagi Okky, merupakan refleksi pencapaian pembentukan komunitas budaya dan sastra kawasan serta apa yang menjadi tantangan 50 tahun ke depan.

“Lima puluh tahun ke depan adalah periode pembentukan komunitas budaya dan sastra kawasan. Budaya dan sastra menjadi konten penting dalam era digital dan media sosial sekarang ini,” ujar dia.

Dia juga menekankan peran penting festival memperkenalkan pencapaian dan produk sastra penulis-penulis ASEAN ke tingkat global serta usaha-usaha festival dalam meningkatkan kecintaan akan buku dan membaca di kalangan anak muda dan anak-anak Indonesia dan kawasan di era media sosial sekarang ini.

Perayaan ALF 2017 kali ini didukung penuh Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan serta Kementerian Luar Negeri.

Tiap tahun, sebelum festival sebagai puncak perayaan digelar, ALF selalu mengadakan acara pra festival antara lain Sastra Masuk Kampung, residensi, dan satu tambahan program baru: Jambore Nasional Sastra.

ALF tahun ini menghadirkan belasan sesi diskusi sebagai bagian utama festival. Seperti tahun-tahun sebelumnya, ALF selalu konsisten mengusung tema yang menjadi permasalahan penting masyarakat meskipun mendapatkan tantangan besar.

Tahun ini kebebasan berekspresi menjadi isu utama selain meningkatnya radikalisme dan terorisme serta peran media sosial yang semakin sentral dalam kehidupan pribadi dan bermasyarakat.

Selain acara-acara tersebut, ALF juga akan diisi dan diramaikan oleh pertunjukan seni, demo kuliner, dan pameran buku.