Beberapa Tahanan dan Napi Rutan Pekanbaru Kabur Lagi

Ilustrasi

Pekanbaru, Sayangi.com – Beberapa tahanan dan narapidana kembali melarikan diri dari Rumah Tahanan Klas IIB Sialang Bungkuk Kota Pekanbaru, Provinsi Riau, Kamis malam, sekitar sebulan setelah 470 narapidana kabur dari lembaga penahanan itu.

Wakil Kepolisian Resor Kota Pekanbaru AKBP Edy Sumardi pada Jumat membenarkan beberapa tahanan dan narapidana kabur pada Kamis (8/6) malam sekitar pukul 22.00 WIB, setelah para penghuni rumah tahanan shalat tarawih.

“Ini berawal ketika napi Rutan Sialang Bungkuk blok B giliran melaksanakan shalat tarawih. Saat itu diduga para napi kabur melewati tembok antara Blok A dan Blok B dengan menggunakan kain sarung,” ujar AKBP Edy Sumardi kepada wartawan.

Tentang jumlah pasti tahanan dan narapidana yang kabur dari Rutan Sialang Bungkuk, ia mengatakan bahwa Rutan Sialang Bungkuk masih memeriksanya.

Setidaknya ada tiga tahanan yang diketahui tidak berada di tempat, dua orang terlibat dalam perkara pencurian sepeda motor dan seorang terlibat perkara tindak asusila. Ketiganya merupakan penghuni blok B26.

“Hasil dari penyisiran area Rutan, tiga tahanan dan napi tidak berada di kamarnya. Pantauan sementara, baru tiga yang (ketahuan) kabur. Belum dapat dipastikan jumlahnya, karena pihak Rutan masih melakukan pengecekan terhadap napi,” kata Edy.

Pada Mei 2017, 470 tahanan dan narapidana melarikan diri dari Rutan Sialang Bungkuk dan hingga kini sekitar 100 di antaranya masih buron.

Pemicu kaburnya narapidana antara lain pungutan liar dan pemerasan dari sipir dan kepala keamanan penjara. Polisi sudah menetapkan kepala keamanan rutan itu sebagai tersangka pungli.