Betis Polisi Merangkap Bandar Narkoba Ditembak Petugas BNN

Ilustrasi BNN menembak Polisi bandar Narkoba jenis Sabu,Foto Zululand Observer
Ilustrasi BNN menembak Polisi bandar Narkoba jenis Sabu,Foto Zululand Observer

Palu,Sulawesi,Sayangi.com- Badan Narkotika Nasional (BNN) bekerjasama dengan BNN Provinsi Sulawesi Tengah, yang bekerja sama dengan Kabupaten Tojo Una-Una (Touna)menembak seorang polisi yang diduga sebagai bandar Narkotika jenis sabu-sabu di daerah tersebut.

Polisi dengan inisial SB dengan pangkat Brigadir itu bersama rekannya berusaha melarikan diri saat hendak ditangkap aparat. Dari tangan tersangka, petugas juga menyita 18 gram sabu-sabu dan sejumlah uang hasil transaksi.

Kepala BNNP Sulteng, Brigadir Jenderal Tagam Sinaga kepada wartawan di Palu, Jumat mengatakan salah satu yang diduga bandar narkotika itu merupakan anggota polisi yang bertugas di Polres Tojo Una Una.

Kata Tagam, penangkapan Brigadir SB, Senin lalu bermula dari laporan warga Kota Ampana, Kabupaten Tojo Una-Una soal maraknya peredaran sabu-sabu di daerah tersebut yang ironisnya diduga melibatkan anggota kepolisian. Akhirnya tim gabungan BNN Touna dibantu BNNP Sulteng langsung melakukan penyelidikan.

Hasilnya petugas mengendus salah seorang yang diduga menjadi bandar dengan inisial IR. Tersangka pun tidak melakukan perlawanan saat ditangkap dan dari tangannya ditemukan uang hasil transaksi serta sabu-sabu.

Saat diinterogasi, tersangka mengaku kalau barang haram itu diperoleh dari salah seorang anggota polisi bernisial SB. Tim gabungan pun langsung bergerak menuju tempat persembunyian SB. Saat petugas berusaha menyergap dan melakukan penangkapan, SB dan IR berusaha kabur. Petugas melepaskan tembakan peringatan namun tidak diindahkan. Sehingga keduanya terpaksa dilumpuhkan dan ditembak di bagian betis.

Akibat perbuatannya tersebut, Brigadir SB tidak hanya terancam penjara minimal lima tahun tapi juga terancam dipecat dari kesatuannya sebagai anggota Polri.

“Ini perbuatan yang sangat disayangkan dan dilakukan oleh oknum polisi,” tutup Tagam.

Sumber: Antara