Ke-Indonesiaan Harus Dihidupkan Dalam Diri Kawula Muda

Foto Detak
Foto Detak

Jakarta,Sayangi.com – Presiden Republik Indonesia ke-5 Megawati menyampaikan pentingnya bagi generasi muda Indonesia menghidupkan kembali rasa keaslian dan kemurnian karakter asli bangsa yang tergambarkan dari lukisan-lukisan karya pelukis terdahulu.

“Dari dulu kita tahu bahwa karya lukisan ini adalah seni dan hasil dari berpikir yang luar biasa. Sejak kecil saya terbiasa dengan seni lukis sehingga bisa menikmati keindahannya,” kata Megawati saat menyaksikan pameran lukisan Koleksi Istana Kepresidenan berjudul Senandung Ibu Pertiwi, di Galeri Nasional Indonesia, Jakarta, Kamis (10/10).

Dilansir dari Antara,Turut mendampingi Megawati, Sekjen DPP PDI Perjuangan Hasto Kristiyanto. Ketua Umum PDI Perjuangan ini, dalam keterangan tertulisnya, di Jakarta, juga menyebut nama pelukis legendaris Basuki Abdullah yang banyak melahirkan karya fenomenal sejak sebelum kemerdekaan hingga kemerdekaan.

Menurut Megawati, banyak lukisan yang dikumpulkan Bung Karno merupakan karya Basuki Abdullah.

“Kebetulan kalau saya dengar dari beliau bahwa para pelukis juga ikut berjuang meraih kemerdekaan juga membuat strategi menuju kemerdekaan,” ujar Megawati.

Ia menambahkan banyak juga lukisan yang dikarya sejak sebelum merdeka.

“Kita lihat ada yang terkumpul sejak sebelum merdeka. Terbagi dari tahun ke tahun. Bung Karno suka mengumpulkan pelukis dan berdiskusi. Ayahnya,punya keakraban dengan seniman-seniman,” jelasnya.

Menurut dia, apa yang dikaryakan oleh pelukis Basuki Abdullah juga seperti sebuah perjalanan hidup.

“Saya memang menghabiskan masa kecil di Istana. Jadi tahu persis. Pelukis-pelukis seperti Basuki Abdullah, saya panggilnya Om Bas itu saya kenal. Dulu saya pernah digambar oleh Om Bas saat masih kecil,” kenang Megawati.

Dia juga menyampaikan bahwa lukisan-lukisan tersebut menjadi bahan renungan agar generasi muda harus bisa melihat betapa kaya kebudayaan Indonesia di bidang seni lukis. Dan bangsa Indonesia harus bisa mengapresiasinya.

“Sekarang kadang kita lihat dari kolektor masa kini, juga pelukisnya yang hanya karena tren lalu main poles. Padahal sebenarnya dalam seni lukis dalam bahasa Jawa ada namanya “roso” (rasa). Seiring berjalannya waktu,hal tersebut sekarang tak ada lagi,” jelasnya.

Megawati mengatakan, kata-kata “roso” dalam bahasa Jawa sulit diungkapkan dengan kata-kata. Bahkan kalau ditanya secara pikiran sulit diterjemahkan karena “roso” dalam budaya itu bagian dari kehidupan peradaban.

Salah satu karya yang menjadi perhatian Megawati adalah lukisan Pantai Flores karya Basuki Abdullah. Karya ini dibuat berdasarkan lukisan cat air Presiden Soekarno saat dalam pengasingan.