Mantan Sekjen PBB Kofi Akan Jadi Keynote Speaker “Positive Change” Konggres Periklanan Di Bali

Kofi A.Annan Mantan Sekjen PBB dua periode. Foto Toronto Star
Kofi A.Annan Mantan Sekjen PBB dua periode. Foto Toronto Star

Jakarta,Sayangi.com- – Tidak banyak orang diseluruh dunia ini yang tidak mengenal Kofi Atta Annan. Mantan Sekretaris Jenderal PBB yang ketujuh untuk dua periode serta peraih Nobel Perdamaian 2001 itu telah banyak berkontribusi terhadap berbagai peristiwa penting dunia.

Hal inilah yang  membuat Annan menjadi salah satu figur kemanusiaan ternama mancanegara. Kofi Atta Annan lahir di Kumasi, Ghana pada 8 April 1938, Annan sempat mengenyam pendidikan di University of Science and Technology di Kumasi, Ghana. Gelar sarjana ekonomi ia raiah dari di Macalester College di Amerika Serikat pada 1961.

Pada 1961-1962, Annan mengenyam pendidikan pascasarjana di Institut universitaire des Hautes études Internationales di Jenewa. Ia juga meraih gelar Master of Science in Management dari Massachusets Institute of Technology pada 1971-1972.

Usai tamat berkuliah di Jenewa pada 1962, Annan memulai kariernya di PBB dengan bergabung bersama World Health Organization (WHO). Dari WHO, Annan bergabung bersama Office of the UN High Commissioner for Refugees. Beberapa tahun kemudian, ia pindah ke Markas Besar PBB di New York.

Selama di New York, Annan memegang sejumlah jabatan penting. Salah satu jabatan yang pernah ia sandang adalah Under-Secretray General for Peacekeeping pada Maret 1993 hingga Desember 1996.

Annan mengemban jabatan tersebut pada kala 70 ribu militer dan personel PBB dikerahkan ke berbagai belahan dunia untuk mengintervensi sejumlah krisis krusial.

Berkat dedikasi dan kerja kerasnya, ia dipilih menjadi kandidat Sekjen PBB. Pada akhirnya, ia resmi menampuk gelar tersebut pada awal 1997. Terpilihnya Annan merupakan hal yang spesial karena ia merupakan orang pertama yang berhasil menampuk jabatan sekjen dengan menapaki karier mulai dari jenjang staf di PBB.

Annan menjabat sebagai Sekjen PBB selama dua periode. Periode pertama dimulai pada 1 Januari 1997. Usai menjabat selama lima tahun, Annan kembali menjabat sebagai sekjen untuk kedua kalinya pada 1 Januari 2002.

Sebagai sekjen, pria itu memiliki visi prioritas untuk merevitalisasi PBB melalui sejumlah program-program komprehensif bersifat reformatif.

Program itu meliputi menguatkan kerja PBB sebagai pemelihara perdamaian dan stabilitas dunia, advokasi hak asasi manusia, penguatan hukum, keberagaman nilai keadilan universal dan martabat manusia, serta membuat PBB semakin dekat dengan rakyat.

Ia juga dikenal sebagai salah satu figur yang gencar memerangi isu HIV/AIDS, ancaman terorisme, dan isu isu internasional lain, seperti krisis kemanusiaan Rohingya.

Pada 2001, ia dan PBB dianugerahi Nobel Perdamaian atas upayanya dalam merevitalisasi organisasi internasional itu menjadi lebih baik dari sebelumnya. Serta perjuangan Annan dalam memerangi isu HIV/AIDS.

Kofi Annan akan hadir untuk menyampaikan Keynote Speaker dengan tema “Positive Change” pada kongres periklanan terbesar di Asia, AdAsia 2017 yang digelar di Bali Nusa Dua Convention Center pada 8-10 November 2017.

Sumber:Nobleprize.org