Menko Darmin: Penyaluran KUR 2017 Capai Rp69,7 Triliun Hingga September

Menko Perkekonomian Darmin Nasution

Jakarta, Sayangi.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution mengatakan realisasi penyaluran Kredit Usaha Rakyat (KUR) hingga akhir September 2017 telah mencapai Rp69,7 triliun atau 65,3 persen dari target plafon Rp106,6 triliun.

“Sampai September, kita sudah mencapai Rp69 triliun atau 65-66 persen, untuk tiga kuartal ini masuk akal,” kata Darmin seusai memimpin rapat koordinasi membahas KUR di Jakarta, Jumat.

Darmin menambahkan dalam periode tersebut jumlah debitur yang menerima KUR mencapai 3.098.515, dengan kredit macet (NPL) dari penyaluran pinjaman tersebut hanya sebesar 0,014 persen.

“NPL itu 0,014 persen, itu rendah sampai September. Tapi itu belum diverifikasi dengan sistem, seperti laporan bank serta sistem TI yang dibangun khusus untuk KUR. Itu nanti ikut menentukan hasilnya,” ujar Darmin.

Ia menambahkan realisasi penyaluran KUR tersebut sudah menyasar ke berbagai sektor produksi hingga mencapai 43 persen, atau mulai mendekati penyaluran ke sektor perdagangan sebesar 55 persen.

“Sekarang sudah 43 persen ke sektor produksi, sektor perdagangan sudah tinggal 55 persen. Penyaluran ke sektor perdagangan ini sudah turun jauh dari yang tadinya 70-an persen,” ujarnya.

Darmin menargetkan penyaluran KUR ke sektor produksi seperti pertanian, perikanan, industri pengolahan, konstruksi dan jasa produksi pada 2018 bisa mencapai 50 persen dari target total penyaluran sebesar Rp120 triliun.

Dari realisasi penyaluran KUR pada 2017, sebanyak Rp49,46 triliun atau 71 persen disalurkan kepada KUR Mikro, sebanyak Rp19,9 triliun atau 28,6 persen kepada KUR Ritel dan sebesar Rp230 miliar atau 0,33 persen untuk KUR penempatan TKI.

Perbankan yang menjadi penyalur KUR tertinggi adalah BRI sebesar Rp52,19 triliun, Bank Mandiri sebesar Rp9,1 triliun, BNI sebesar Rp5,4 triliun, Bank Pembangunan Daerah sebesar Rp5,2 triliun dan Bank Umum Swasta sebesar Rp4,9 triliun.