Tersandung Kasus Islam Phobia Deputi Dewan Yahudi Inggris Diperiksa

Roslyn Pine.Foto AFP
Roslyn Pine.Foto AFP

London,Sayangi.com- Seorang deputi Dewan Yahudi akan diselidiki oleh lembaga itu karena pandangan Islamofibia dan anti Arabnya. Sebelumnya ia berkicau di Twitter, menggambarkan umat Muslim sebagai hewan paling kejam dan orang Arab sangat jahat.

The Jewish Chronicle (JC) mengklaim bahwa mereka telah melihat tweet yang dibagikan oleh Roslyn Pine. Pine adalah seorang wakil dari Finchley United Synagogue dan pernah gagal menjadi wakil presiden Dewan dalam pemilihan bulan lalu.

“Retweet lain dilaporkan menggambarkan migran Arab ke Eropa sebagai tentara yang menyerang,” lapor JC seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (16/6/2018).

Deputi Dewan menjadi populer setelah mereka mengorganisir demonstrasi di alun-alun parlemen melawan pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn. Mereka klaim mengklaim Partai Buruh mengelola secara buruk sehingga muncul”krisis” anti-Semitisme di dalam partai.

Presiden Dewan Perwakilan yang baru,Marie van der Zyl, telah memerintahkan laporan tentang Pine dari komite internal yang bertanggung jawab atas pelanggaran kode etiknya.

Hal ini tidak diragukan lagi akan menjadi berita baik untuk para deputi tertentu di Dewan Yahudi, di mana seseorang telah mengklaim bahwa Pine belum diberhentikan sebagai wakil karena Dewan mengoperasikan seperti sinagog waktu tua di mana masalah disembunyikan di bawah karpet.Sementara deputi lain mengatakan bahwa Pine secara teratur menggunakan bahasa rasis, xenofobia dan Islamofobia.

Pine, yang akunnya dibekukan Twitter pada bulan November 2017, telah membela haknya untuk mengadakan “pandangan terhadap Islam. Ia menyangkal bahwa hal tersebut merupakan Islamofobia Bahkan iamempertanyakan apakah ada hal seperti ‘Islamophobia?.

Pine mengatakan“Tidak ada kata seperti Islamofobia. ‘Islamophobia’ mencoba untuk menutup kritik terhadap Islam. Saya membenci akidah Islam dan saya berhak untuk mengatakannya.

“Saya memiliki masalah dengan Muslim dan Arab yang ingin membunuh kami. Muslim dan Arab ingin menghancurkan Israel. Dan itu adalah fundamental Islami jika Anda tahu apa-apa tentang apa itu Alquran,” imbuhnya.

“Saya memiliki pandangan yang menyinggung perasaan orang. Itulah masyarakat yang bebas. Untuk mengkritik suatu agama – termasuk Yudaisme – saya tidak punya masalah dengan itu. Dalam masyarakat yang bebas, Anda harus mampu mengkritik sekumpulan ide,” tukasnya.

Sementara Presiden van der Zyl berkata: “Saya tidak akan mentoleransi setiap kebencian anti-Muslim apapun. Terlepas dari kasus khusus ini, saya juga meminta daftar lengkap tentang sanksi yang tersedia bagi kami dan rekomendasi apakah ini cukup.”

“Saya telah meminta bahwa ini ada di mejaku paling lambat akhir minggu depan. Sebagai komunitas yang telah menghadapi lebih dari sekedar prasangka yang adil, kita harus jernih dalam hal ini dan memimpin perjuangan untuk mengalahkannya,” imbuhnya.

Ini bukan pertama kalinya Pine bermasalah dengan komite konstitusi Dewan Deputi. Sebelumnya pada Mei 2016 lalu, mereka menemukan bahwa Pine telah melakukan banyak pelanggaran kode etiknya setelah bercanda bahwa Menteri Luar Negeri Swedia, Margot Wallström terlalu tua untuk diperkosa selama pertemuan divisi internasional Dewan.

Komite telah memutuskan bahwa bahasa Pine “sangat ofensif dan tidak pantas.” Komite menyarankan agar Pine dilaporkan ke pemilihnya. Komite bersikeras bahwaPine diminta maaf kepada anggota divisi internasional.

sumber : madhousenews.com