Fahri Hamzah: Jika Pimpinan Tak Berubah, 2019 PKS Bisa Bubar

Wakil Ketua DPR Fahri Hamzah/Foto: Sayangi.Com

Jakarta, Sayangi.com – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) sedang menuju titik terendah. Ini akibat kepemimpinan Muhammad Sohibul Iman salah arah dalam mengelola partai.

Demikian diungkapkan salah satu pendiri PKS, Fahri Hamzah, lewat pesan singkatnya yang diterima wartawan, Rabu (11/7).

Fahri mengaku kalau sebelumnya telah menyampaikan adanya ketidakberesan Sohibul dalam memimpin PKS, yang sengaja menciptakan konflik di antara para kader partai.

“Caranya memimpin PKS yang tidak menunjukkan karakter Islam. Kalau ada apa-apa saya sudah sampaikan. Pimpinan kita telah salah arah, karena nyata-nya menghancurkan secara kasat mata dari dalam,” sebut Wakil Ketua DPR RI itu.

Karena itu, Fahri mengajak para kader PKS untuk bangkit menyelamatkan partai yang tengah mengalami perpecahan. Dirinya mengaku tidak bisa diam dengan perkembangan partai yang semakin pecah belah.

“Harus ada yang bertanggungjawab. Kita bisa pakai tagar #SelamatkanPKS atau #SavePKS apapun. Sampai malam ini saya mendengar perpecahan semakin dalam,” ungkapnya.

Paling tidak, lanjut Fahri, sebagai kader PKS, jangan membiarkan pimpinannya beku dan mematikan iklim dialog dan ukhuwah yang selama ini menjadi budaya PKS.

“Banyak keputusan Presiden PKS Sohibul Iman yang justru merugikan partai. Seperti surat edaran, DPP PKS yang membuat aturan baru yang mengikat, bagi kader partai yang ingin maju sebagai calon anggota DPR Tingkat Pusat/Wilayah/Daerah,” terangnya.

Aturan tersebut tertuang dalam surat edaran bernomor surat 02/D/EDR/DPP-PKS/2018 yang ditandatangani oleh Presiden PKS Muhammad Sohibul Iman.

“Terakhir, pernyataan Sohibul yang menyatakan mengusung Gubernur DKI Anies Baswedan sebagai calon presiden di Pilpres 2019 mendatang. Padahal sebelumnya DPP PKS telah menetapkan 9 nama kadernya yang akan dimanjkan sebagai capres dan cawapres,” pungkasnya.