Rupiah Terpuruk, Ini Kata Presiden Jokowi

Presiden Joko Widodo

Jakarta, Sayangi.com – Nilai tukar Rupiah lemah dan masih belum beranjak dari level Rp 14.900 per dollar AS. Mengutip data Bloomberg, pagi ini pukul 09.15, rupiah di pasar spot berada di level 14.962 per dollar AS.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) akhirnya angkat bicara terkait pelemahan nilai tukar Rupiah tersebut. Dia mengatakan, saat ini pemerintah terus melakukan koordinasi di sektor fiskal dan moneter untuk mengatasi pelemahan rupiah terhadap dollar AS.

Menurutnya, hal itu merupakan kunci utama untuk menstabilkan nilai tukar.

“Kunci (koordinasi) itu ada dua, di investasi yang harus meningkat dan ekspor yang harus meningkat juga,” kata Jokowi di Tanjung Priok, Jakarta, Rabu (5/9).

Menurut Jokowi, keduanya dinilai bisa menyelesaikan defisit transaksi berjalan.

“Kalau ini selesai, itu akan menyelesaikan semuanya,” tambahnya.

Bahkan untuk hal ini, dirinya telah memberikan target kepada para menterinya agar dalam satu tahun bisa menyelesaikan defisit transaksi berjalan. Adapun langkah-langkah yang sudah dilakukan pemerintah untuk hal tersebut di antaranya penerapan B20 yang sudah mulai berjalan per bulan ini.

Presiden berpendapat, hal ini bisa mengurangi impor minyak.

“Perkiraan kita bisa hemat US$ 5-6 miliar. Kemudian kalau CPO kita pakai sendiri untuk B-20 maka suplai ke pasar turun, sehingga kami harapkan harga CPO juga naik. Ini sudah merangkak naik,” jelas dia.

Kedua, peningkatan muatan lokal (TKDN) di proyek-proyek pemerintah. Bahkan, kata Presiden hal ini akan juga disampaikan kepada swasta agar lokal konten diperhatikan.

“Kalau kita bisa pakai semuanya komponen dalam negeri akan ada penghematan US$ 2-3 miliar,” pungkasnya.