Situasi Kondusif, Blokade di Simpang Semanggi Dibuka

Demonstrasi berakhir, petugas kebersihan mulai membersihkan ruas jalan sekitar DPR/MPR RI, Selasa (01/10/2019).

Jakarta, Sayangi.com – Polda Metro Jaya telah membuka blokade di Jalan Jendral Gatot Subroto dari arah Pancoran menuju Senayan melalui Simpang Susun Semanggi.

Blokade jalan dibuka pada pukul 22.50 WIB setelah situasi dinyatakan aman dan kondusif.

Puluhan personel Brimob dan Sabhara Polda Metro Jaya yang sebelumnya berjaga di sekitar Simpang Susun Semanggi mulai ditarik mundur.

Tak lama setelah blokade dicabut, kendaraan dari arah Cawang menuju Slipi sudah bisa melintasi Simpang Semanggi.

Meski demikian, arus tol dalam kota arah Cawang-Tomang masih ditutup hingga waktu yang belum bisa ditentukan.

Sebelumnya, massa yang didominasi pelajar STM mulai berkumpul sejak pukul 17.00 WIB di Jalan Gatot Subroto di depan gedung Polda Metro Jaya. Namun tidak terjadi bentrokan, massa hanya berusaha memprovokasi petugas dengan melontarkan kata-kata tidak senonoh.

Lalu pada sekitar pukul 18.00 WIB, kelompok massa yang berbeda datang dan mulai melempar petugas dengan batu.

Polisi kemudian membalas dengan menembakkan gas air mata dan massa membalas menembaki petugas dengan kembang api.

Setelah bentrokan tersebut, polisi memblokir ruas Jalan Gatot Subroto dari Pancoran hingga Simpang Semanggi dan disterilkan.

Bentrokan antara petugas dan massa terjadi beberapa kali. Aparat yang berjaga di depan gerbang utama Polda Metro Jaya beberapa kali diserang oleh massa menggunakan batu dan petasan.

Setelah beberapa kali dipukul mundur oleh aparat, massa akhirnya mundur dan membubarkan diri pada sekitar pukul 22.30 WIB.

Setelah konsentrasi massa terurai, situasi di Simpang Susun Semanggi dinyatakan kondusif dan terkendali, pasukan pun mulai ditarik ke dalam Mapolda Metro Jaya.