Serikat Pekerja Pilot Southwest Airlines Gugat Pabrikan Boeing

Pilot Boing Max 737 mengoperasikan pesawat. Foto Stuff.co
Pilot Boing Max 737 mengoperasikan pesawat. Foto Stuff.co.nz

Washington,Sayangi.com- Serikat pekerja pilot Southwest Airlines menggugat Boeing Co.. Gugata tersebut lantaran pabrikan Boeing menahan informasi penting mengenai fitur yang menjadi penyebab dua kecelakaan fatal dan terus memacu produksi pesawat 737 Max.

Lewat gugatan Asosiasi Pilot Southwest Airlines yang diajukan Senin (7/10/2019), melaporkan “Boeing membuat keputusan yang diperhitungkan untuk mempercepat produksi pesawat dengan mesin baru untuk mengamankan pangsa pasar pesawat lorong tunggal dan memprioritaskan bottom line perusahaan.

Serikat pekerja mengatakan tuntutan tersebut mencapai US$115 juta. Tuntutan tersebut mempertimbangkan dampak negatif yang berkelanjutan sampai akhir tahun ini, terutama karena kehilangan gaji dan biaya tuntutan hukum.

Gugatan ini juga menyebutkan Boeing mengabaikan praktik desain dan rekayasa keselamatan, menyembunyikan informasi penting keselamatan dari regulator dan sengaja menyesatkan pelanggan, pilot, dan publik tentang ruang lingkup perubahan desain yang sebenarnya.

Diprediksi gugatan dan kritik publik dari pilot Southwest ini akan melemahkan upaya Boeing untuk membangun kembali kepercayaan publik terhadap pesawat perusahaan. Produsen pesawat ini telah mengundang pilot dari operator Boeing 737 Max untuk menerbangkan pesawat dengan perangkat lunak yang diperbarui sebagai bagian dari penjangkauan ke kru penerbangan.

Southwest adalah operator terbesar pesawat 737 Max yang telah beroperasi di seluruh dunia sejak Maret. Sejak larangan terbang, maskapai ini telah memarkir 34 pesawat Max. Buntutnya operator ini telah memangkas setidaknya US$225 juta dari pendapatan operasional maskapai, sehingga menyebabkan puluhan ribu pembatalan penerbangan. Pesawat jenis ini telah ditarik dari jadwal Southwest hingga 5 Januari 2020.

“Kami percaya gugatan ini tidak pantas dan akan dengan kuat mempertahankannya,” ungkap Boeing melalui e-mail. “Kami akan terus bekerja dengan Southwest Airlines dan pilotnya dalam upaya kembali mengoperasikan pesawat Max dengan aman.”

Southwest menegaskan bahwa pihaknya berencana untuk menggunakan sistem bagi hasil guna memberikan kompensasi bagi karyawan atas apa yang diterima dalam penyelesaian dengan Boeing. Maskapai tidak mengomentari substansi dari klaim serikat pekerja tersebut.

Kecelakaan dari penerbangan Lion Air dan Ethiopian Airlines telah memicu penyelidikan pada proses desain Boeing untuk pesawat, pembaruan perangkat lunak pesawat, serta kemungkinan perusahaan tidak mengindahkan rekomendasi keselamatan dan sertifikasi oleh regulator AS.

sumber: Bloomberg