Lelah Dengan Kondisi Perang Warga Kurdi Balik Ke Ajaran Zoroaster

Foto Pinterest
Foto Pinterest

Bagdad, Sayangi.com- Kekerasan selama bertahun-tahun oleh kelompok militan ISIS yang bermimpi mendirikan negara Islam telah banyak meninggalkan kekecewaan. Sejarah penindasan oleh negara juga telah mendorong sejumlah orang di wilayah otonomi Kurdi di Irak untuk kembali ke agama yang berusia ribuan tahun itu sebagai cara menegaskan kembali identitas mereka.

Setelah orang-orang Kurdi menyaksikan kebrutalan ISIS, banyak yang mulai mempertanyakan kembali kepercayaan mereka,” ujar Asrawan Qadrok, seorang imam kenamaan di wilayah otonomi Kurdi di Irak.

Selama ritual perpindahan agama yang dilakukan oleh Fuad di Darbandikhan, dekat perbatasan Iran, seorang imam besar dan asistennya mengenakan pakaian putih yang merepresentasikan kemurnian dan membacakan ayat-ayat dari kitab suci Zoroaster, Avesta.

Mereka mengikatkan tali sebanyak tiga kali di pinggang Fuad untuk melambangkan nilai-nilai inti iman dari kata-kata baik, pikiran baik dan perbuatan baik. Pengikut baru itu mengangkat tangannya dan bersumpah untuk mematuhi ketiga nilai itu dan untuk melindungi alam, menghormati air, udara, api, tanah, hewan, dan manusia.

“Aku merasa sangat bahagia dan segar,” kata Fuad. Ia memakai kalung Farawahar, simbol kekuatan spiritual yang diberikan oleh imam besar. Dia berkata bahwa dia telah mempelajari Zoroastrianisme sejak lama dan tertarik pada filosofinya yang “membuat hidup menjadi mudah. Ini tentang kebijaksanaan dan filsafat. (agama) ini melayani umat manusia dan alam,” katanya.

Zoroastrianisme adalah agama kuno yang sejarahnya dapat dilihat sejak sekitar 3.500 tahun lalu di Iran kuno. Pengikutnya cukup banyak hingga mencapai wilayah India. Ini adalah agama resmi kekaisaran Persia kuno yang kuat bertahan selama seribu tahun.

Namun pada tahun 650 Masehi, raja Zoroaster terakhir terbunuh. Pada saat bersamaan, kebangkitan Islam pun membuat agama ini ditinggalkan.

Namun iman itu bertahan, beberapa pengikutnya seringkali dalam menghadapi persekusi berat. Pengikut ajaran ini yang cukup terkenal di antaranya yaitu Freddie Mercury, yang keluarga Zoroasternya berasal dari Gujarat di India barat.

Zoroaster atau beberapa juga menyebutnya sebagai Zarathustra sendiri adalah seorang pemuka agama yang diperkirakan lahir sekitar tahun 628 Sebelum Masehi di wilayah Persia kuno. Namun beberapa ilmuwan ada juga yang menganggap dia telah hidup jauh lebih lama. Agama ini telah menarik banyak ilmuwan modern untuk menelitinya.

Konsep ajarannya adalah monoteisme dengan tuhan pencipta semesta yang disebut Ahura Mazdā, atau dewa bijaksana.
Sumber : Deutch Welle