Untuk Mediator di Timteng Warga Saudi Pilih Jepang Dibanding AS

Ilustrasi Peta Timur Tengah
Ilustrasi Peta Timur Tengah

Riyard,Sayangi.com- Jajak pendapat yang dilakukan oleh YouGov, menemukan bahwa sebagian besar warga Arab Saudi lebih menginginkan Jepang sebagai mediator di Timur Tengah dibanding Amerika Serikat (AS). Bagi Warga Saudi Jepang dianggap memiliki posisi yang lebih netral di kawasan.

Dari jajak pendapat tersebut, Jepang mendapatkan 51 persen suara. Sedangan AS hanya mendapatkan 20 persen. Lembaga YouGov berhasil mewawancarai 3.033 warga Saudi berusia 16 tahun atau lebih. Dan respondent tersebut berdomisili di 18 negara berbeda di seluruh dunia Arab.

Para peserta jajak pendapat mengatakan, mereka memandang Jepang sebagai mediator paling netral dan mungkin dapat membuat Israel dan Palestina mencapai kesepakatan damai.
Berdasarkan jajak pendapat itu juga terungkap bahwa kebanyakan orang Saudi sangat familiar dengan Jepang, baik secara politik, budaya atau ekonomi.

Menurut Cyril Widdershoven, direktur VEROCY, sebuah konsultan Belanda yang memberi nasihat tentang investasi, risiko dan peluang infrastruktur dan energi di kawasan Timur Tengah dan Afrika Utara (MENA), hal utama yang dapat diambil adalah bahwa Saudi menilai posisi Jepang berdasarkan sistem pemerintahan mereka.

“Karena negara matahari terbit ini secara resmi masih dipimpin oleh seorang kaisar. Warga Saudi mungkin menganggap sistem politiknya sebagai dipimpin keluarga kerajaan,” ujarnya.

Menurut Widdershoven sebagian besar orang Saudi, juga dan pada umumnya orang Arab di kawasan itu, sulit untuk memahami mekanisme sistem trias politika. Sistim tersebut ada pemisahan kekuasaan yang bersih dan jelas antara bangsawan, partai politik dan sistem peradilan dan implikasinya. Sisti, ini untuk sistem hukum dan keuangan,imbuhnys.

Selanjutnya dia mengatakan, bahwa secara umum, orang cenderung menilai sistem negara lain melalui lensa struktur budaya, politik dan ekonomi mereka sendiri, dan menganggapnya identik jika mereka tampak agak mirip dengan sistem mereka sendiri.

“Lebih jauh, sistem demokrasi ,seperti Jepang, bukan sistem yang pasti dan jelas. Itu tergantung pada pengaturan tertentu yang dibuat sesuai dengan hukum dan tradisi negara tertentu Karena itu normal bahwa orang tidak memperhitungkan semua ini. Posisi kekuatan Jepang secara keseluruhan, terutama ketika melihat sebagai seorang Saudi, agak terlalu tinggi,” ucapnya.

Alasan utama untuk ini, kata Widdershoven, adalah bahwa ada banyak media-media di MENA, dan terutama GCC, pada kekuatan Asia seperti Jepang, dan juga China dan India, karena status mereka sebagai pembuat berita utama.

“Hubungan ekonomi dan perdagangan dengan negara-negara ini sangat kuat. Ini menghasilkan kecenderungan umum di antara orang Arab untuk memandang mereka sebagai kekuatan dunia utama, sesuatu yang tidak didasarkan pada fakta – kecuali dalam kasus China – tetapi pada informasi yang mereka terima,” kata Widdershoven.

“Selain itu, produk Jepang adalah daya tarik utama di dunia Arab. Jadi peran yang dirasakan Jepang dipengaruhi oleh banyak faktor yang berbeda kecuali status geopolitik global Jepang yang sebenarnya. Kekuatan dan pengaruh ekonomi tidak sama dengan kekuatan militer dan geopolitik yang keras,” tegasnya.

sumber : Arab News