ABK Dikarantina Terkait Virus Corona di Batam

Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam Didi Kusmarjadi

Batam, Sayangi.com – Sebanyak 8 orang anak buah kapal (ABK) yang membawa pasien yang diduga terinfeksi Virus Corona akan dikarantina di Asrama Haji Batam, untuk mencegah penularan virus 2019-nCoV.

“Ada beberapa ABK, rombongan kapal, rencana mau dikarantina,” kata Kepala Dinas Kesehatan Kota Batam, Kepulauan Riau, Didi Kusmarjadi di Batam, Selasa.

Seorang pasien di RSUD Embung Fatimah masih dalam pengawasan Dinas Kesehatan Kota Batam, karena memiliki sejumlah kriteria terinfeksi virus yang berasal dari China. Otoritas kesehatan telah mengambil sampel swab pasien ke Jakarta untuk diteliti lebih lanjut.

Pasien yang bekerja sebagai awak tugboat rute Singapura-China itu tiba di Batam melalui Pelabuhan Internasional Batam Centre dari Tanah Merah Singapura.

Karenanya, awak kapal yang membawanya ke Batam harus dikarantina.

Selain awak kapal, 16 orang penumpang yang berada di kapal bersama pasien juga akan dikarantina di Asrama Haji Batam.

“Kru kapal sudah, 16 penumpang yang terdiri dari 4 WNI dan 12 WNA belum,” sebut dia.

Otoritas kesehatan di Batam meminta tolong aparat kepolisian untuk mencari 16 orang penumpang kapal, agar bisa segera dikarantina.

Seluruh ABK dan penumpang akan dikarantina, minimal sampai hasil laboratorium pasien terindikasi, keluar.

“Tergantung hasil laboraturium. Kalau terkonfirmasi negatif langsung dikeluarkan (dari karantina),” kata Kepala Dinas.

Namun, apabila hasil pemeriksaan labiraturium positif, maka seluruhnya akan dikarantina selama 14 hari, sesuai masa inkubasi virus.

Sambil menunggu hasil laboratorium, seluruh ABK dan penumpang yang dikarantina akan terus diawasi, apakah menderita sesak nafas dan gejala virus lainnya.

“Kalau hasil laboraturium sudah keluar, nanti kita umumkan, langsung kita rilis,” lanjut dia.

Sebelumnya, Kepala BP Kawasan Batam, Muhammad Rudi menyatakan pihaknya telah menyiapkan ruang isolasi di Asrama Haji Batam untuk mengantisipasi penularan Virus Corona.

“Saat ini ada 4 tempat tidur, 1 kamar, kalau butuh lima, kasih lima. Tapi mudah-mudahan tidak ada,” ujar pria yang juga menjabat sebagai Wali Kota Batam itu.